Cara Menghitung Premi Asuransi Jiwa

Premi asuransi jiwa adalah sejumlah uang yang harus dibayarkan oleh pemegang polis kepada perusahaan asuransi untuk bisa mengalihkan risikonya ke perusahaan. Jika sudah membayar premi, maka nasabah bisa mendapatkan proteksi asuransi jiwa.

Cara menghitung premi asuransi jiwa berbeda-beda berdasarkan perusahaan. Namun, ada beberapa faktor yang mempengaruhi besarannya, yaitu:

  • Besaran uang pertanggungan. Jumlah uang yang akan diberikan kepada ahli waris jika terjadi risiko ini adalah faktor yang paling menentukan besaran premi asuransi. Semakin besar uang pertanggungan, maka semakin tinggi preminya, begitu pula sebaliknya.
  • Tipe asuransi. Jenis asuransi menentukan berapa besar premi yang harus kita bayar. Misalnya saja untuk asuransi term life besarannya akan jauh lebih kecil daripada whole life, karena premi akan hangus selepas waktu asuransi berakhir.
  • Jangka waktu asuransi. Berapa lamanya kita mengambil opsi perlindungan juga bakal mempengaruhi besaran premi; semakin lama waktunya maka semakin tinggi preminya. Maka tentu saja premi term life 10 tahun akan lebih mahal daripada yang hanya 5 tahun saja.
  • Usia tertanggung. Semakin muda usia, tentu biaya premi akan lebih murah. Coba saja bandingkan premi askes nasabah berusia 25 dan 35 tahun, tentu akan cukup jauh bedanya!
  • Jumlah pertanggungan. Ingat kembali tujuan asuransi jiwa sebagai pelindung keluarga. Maka makin banyak jumlah tanggungan, otomatis uang pertanggungannya juga semakin besar karena makin banyak perut yang harus diisi. Oleh sebab itu, preminya tentu semakin mahal juga.
  • Kondisi kesehatan. Kesehatan dan gaya hidup tentu bakal mempengaruhi risiko terkena penyakit. Oleh sebab itu, premi asuransi jiwa yang dikenakan juga beda. Kebiasaan yang kurang baik untuk kesehatan seperti merokok atau olahraga ekstrim bisa memberatkan nilai premi.
  • Rider. Agen sering menanyakan apakah kita mau menambah perluasan asuransi atau membeli rider. Terkesan menguntungkan, padahal sebenarnya dengan menambah rider maka premi akan semakin besar. Makanya penting untuk memilih pertanggungan yang penting-penting saja.
  • Komponen investasi. Produk yang menawarkan benefit investasi tentunya bakal mengenakan premi lebih tinggi dari asuransi murni. Oleh sebab itu, sebenarnya produk seperti ini kurang efektif karena proteksi jadi tidak maksimal. Namun, pilihan kembali kepada masing-masing individu untuk memutuskan.

Dari beberapa faktor tadi bisa disumpulkan kalau ingin mendapatkan premi murah, sebaiknya daftarkan diri dalam asuransi jiwa sedini mungkin, selain itu hitung besaran UP yang dibutuhkan. Terakhir, pertimbangkan manfaat apa saja yang dibutuhkan dan tidak, kemudian bandingkan pilihan polis secara online!

Asuransi jiwa UP hingga Rp2,5 M mulai Rp120 ribu/bulan!
+62

Simulasi Asuransi Jiwa

Simulasi asuransi jiwa bisa kita dapatkan dengan menghitung uang pertanggungan, yaitu sejumlah uang yang diberikan kepada ahli waris jika terjadi risiko.

Pasalnya, besaran uang pertanggungan sangat mempengaruhi jumlah premi asuransi jiwa yang harus dibayarkan oleh nasabah.  

Sebelum membeli asuransi jiwa, calon nasabah biasanya diberi kebebasan untuk menentukan nominal uang pertanggungan yang diinginkan.

Untuk mengetahui berapa besaran uang pertanggungan yang dibutuhkan, Lifepal menyediakan kalkulator uang pertanggungan, gratis!

Calon nasabah bisa menghitung uang pertanggungan berdasarkan:

1. Pengeluaran

Cara menghitung uang pertanggungan berdasarkan pengeluaran adalah dengan menjumlahkan pengeluaran saat ini (selama beberapa waktu tertentu) dikalikan dengan nilai inflasi. 

Misalnya, nasabah ingin uang pertanggungan bisa mencukupi kebutuhan keluarga selama 5 tahun. Artinya ia perlu mengalikan pengeluaran saat ini dengan 5×12 bulan. Setelah itu, sesuaikan dengan nilai inflasi.

Gunakan kalkulator uang pertanggungan berikut apabila ingin menghitung limit asuransi berdasarkan pengeluaran.

2. Pendapatan

Cara menghitung uang pertanggungan berdasarkan pendapatan adalah dengan mengalikan jumlah pendapatan keluarga  saat ini (selama beberapa waktu tertentu), lalu dikalikan dengan kenaikan gaji per tahun.

Misalnya, nasabah ingin uang pertanggungan bisa mencukupi kebutuhan keluarga selama 5 tahun. Artinya ia perlu mengalikan pendapatan saat ini dengan 5×12 bulan. Setelah itu, sesuaikan dengan kenaikan gaji per tahun.

Demikian cara perhitungan premi dan simulasi asuransi jiwa. Setelah itu, Anda perlu mencari tahu tentang cara klaim asuransi jiwa yang benar supaya tidak ditolak. Jika tertarik membeli produk ini, Anda juga bisa mendapatkan asuransi jiwa terbaik di Lifepal.
Penulis Clara Naomi Penulis yang memiliki pengalaman dalam bidang finansial dan asuransi. Menulis guna mendorong masyarakat sadar pentingnya pengaturan keuangan yang baik dan ideal. Lihat profile penulis
Chat Bantuan Chat Bantuan