10 Macam Profesi yang Bakal Kerja Ekstra di Bulan Ramadan

macam profesi

Ada 10 macam profesi yang kerjanya bakal capek banget di bulan Ramadan. Oleh karena itu wajib bagi mereka buat menjaga kesehatan. Ketika kesehatan itu diabaikan, tentu aja gak nutup kemungkinan mereka bakal jatuh sakit.

Kalau udah sakit, bukan cuma biaya berobat yang harus dipersiapkan, pekerjaan-pekerjaan yang mestinya selesai bakal tertunda, dan alhasil bakal numpuk di kemudian hari.

Ujung-ujungnya, ketika sembuh dari sakit malah stres karena harus menyelesaikan setumpuk pekerjaan. Cape deh.

Jadi 10 macam profesi apa yang bakal capek banget di bulan puasa? Berikut ulasan lengkapnya.

1. Wartawan

macam profesi
Wartawan (Kompas)

Wartawan atau jurnalis tentu aja masuk dalam salah satu dari 10 macam profesi tersebut. Para pemburu berita tentu gak kenal apa yang dinamakan “jam kerja kantor.”

Bisa aja mereka masuk siang tapi pulang tengah malam, atau masuk malam pulang besok pagi. Dan di tanggal merah pun mereka tetap harus masuk karena kerja dengan sistem shift.

Lantas gimana aktivitas mereka di bulan Ramadan?

Tentu aja, selain harus puasa, mereka tetap nyari berita, datang ke acara konferensi pers, dan meliput peristiwa yang terjadi. Bayangin aja harus berjibaku di bawah panasnya matahari dan nahan lapar serta haus.

Oleh karena itu wajib banget deh buat para wartawan buat konsumsi makanan sehat dan istirahat yang cukup. Ketika ada waktu libur, sah-sah aja tidur seharian biar stamina pulih. Ketika ada piket malam di kantor, jangan ngemil gorengan ya. Ngemil buah-buahan aja.

[Baca: 10 Orang Sukses Ini Ternyata Dulunya Pernah Jadi Wartawan Lho]

2. Polisi

macam profesi
Polantas (Kompas)

Polisi khususnya Polisi Lalu Lintas (Polantas) tentu bakal ekstra lelah di bulan ramadan ini. Jaga lalu lintas saat puasa bukan pekerjaan mudah lho. Bukan cuma panas yang mereka hadapin, tentu aja gak sedikit pengendara yang ngelanggar lalu lintas di jalanan bukan?

Selain nahan lapar dan haus, bulan Ramadan juga mengharuskan kita nahan emosi. Jadi buat para Polantas ya kudu sabar-sabar deh ya kalau lihat pengendara-pengendara ngaco ini. Bukan capek fisik lagi tentunya. Melainkan juga capek mental.

Tapi kalau emang suatu saat pak atau bu polisi ini ketemu pelanggar lalin yang keterlaluan dan bikin kacau lalu lintas, tangkap aja deh!

3. Ojek

macam profesi
Ojek (Kompas)

Terlepas dari ojek online atau konvensional, mereka sama-sama lelah. Lelahnya juga jauh lebih parah ketimbang driver alias sopir.

Gak heran dong, soalnya kan mereka harus muter-muter di jalanan buat mengantar penumpang dengan motor. Panas ya kepanasan, hujan ya udah pasti kehujanan. Belom lagi ketemu macet. Rontok deh tuh badan lama-lama.

Agen Asuransi Mitra Lifepal
Agen Asuransi Mitra Lifepal

Beberapa hal yang mesti kamu perhatikan biar gak lelah dalam berkendara emang cukup banyak. Mulai dari posisi berkendara harus benar, dan kamu juga gak bisa memaksakan diri terima orderan ketika kelelahan.

Ingat lho, risiko kecelakaan yang dialami pengendara motor jauh lebih besar daripada mobil. Masa iya kamu nekat narik ojek walau capek dan ngantuk. Kan merugikan penumpang juga.

4. Petugas keamanan

macam profesi
Satpam (Tribunnews)

Petugas keamanan juga masuk dalam salah satu dari 10 macam profesi ini. Emang sih pekerjaan mereka gak bakalan secapek Polantas, tapi mereka juga punya tantangan yang gak kalah berat yaitu “gak boleh ngantuk” dan harus tetap fit.

Perkara jadi petugas keamanan itu gak cuma sekedar jaga bangunan aja lho. Kamu harus tetap waspada apa aja peristiwa yang terjadi di sekitar wilayah yang kamu jaga selama 24 jam.

Sama seperti wartawan dan polisi, kamu bekerja dengan sistem shift.

[Baca: 8 Pekerjaan di Indonesia dengan Gaji Kecil dan Level Stres Tinggi]

5.  Tenaga pengajar

macam profesi
Guru (Kompas)

Tenaga pengajar khususnya guru atau dosen juga bakal jadi profesi yang kerjanya paling melelahkan di bulan Ramadan. Bayangin aja dari pagi, siang, hingga sore kerjaannya ngomong terus di kelas.

Selain harus ngomong, kamu juga harus belajar setiap hari biar ilmumu bertambah. Masa iya pas ngajar tiba-tiba lupa karena gak fokus, dan muridmu malah lebih paham ketimbang kamu.

Seorang guru sekolah juga bakal diuji kesabarannya ketika melihat murid-muridnya yang bikin gaduh, atau gak kunjung paham soal materi yang diberikan.

Mau marah juga serba salah, kalau kelewat marah nanti puasanya bisa batal lho.

Meski demikian, tenaga pengajar biasanya udah bisa pulang ke rumah jam 16.00 sore. So, manfaatin aja waktu ngabuburit dengan sebaik-baiknya. Istirahatkan otak dulu, nanti setelah buka baru deh buka-buka buku buat belajar atau siapin materi ngajar besok.

6. Kru film dan teknisi penyiaran

macam profesi
Teknisi penyiaran (Kompas)

Pekerjaan rutin kru film dan teknisi penyiaran ini benar-benar mengandalkan fisik dan otak lho. Selain itu, gak kenal waktu banget.

Harus shooting dari siang sampai sahur mungkin aja terjadi. Gak nutup kemungkinan juga kalau harus siaran live pas sahur.

Makanan bergizi tentu penting banget kamu konsumsi di bulan Ramadan ini. Dan pastinya, jangan lupa buat minum air yang cukup setelah buka puasa. Jangan sampai kurang.

7. Aktor dan aktris profesional

macam profesi
Aktor (Kompas)

Kalau yang satu ini tentu jadi sohibnya kru film maupun teknisi penyiaran. Sama-sama capek. Cuma ya bedanya yang ini gajinya jauh lebih besar.

Agen Asuransi Mitra Lifepal
Agen Asuransi Mitra Lifepal

Bayangin aja, apa jadinya kalau pas buka puasa harus shooting terus nanti pas sahur harus live. Dan ketika siang harus shooting sinetron lagi.

Udah gitu, kerjaannya adalah akting! Harus beradu peran. Mimik wajah, perasaan, mood, dan fisik harus dijaga. Gak boleh kelihatan bete, males, apalagi lemes!

Kalau emang kamu adalah aktor atau aktris yang selalu terima tawaran tampil di televisi, jaga baik-baik deh badanmu. Konsumsi suplemen aja biar tubuhmu gak gampang sakit.

[Baca: 8 Jenis Profesi yang Gak Bakalan Punah karena Teknologi]

8. Office boy

macam profesi
Office Boy (Jawa Pos)

Office boy di perkantoran juga tergolong bakal capek di bulan Ramadan. Jelas aja, gak semua yang ada di kantor itu puasa, kan? Apa kabar kalau mereka pengin nitip makanan di siang bolong?

Kalau tempat yang jual makanan gak jauh sih gak jadi soal. Tapi kalau harus naik motor dulu, tentu itu bakal bikin capek lho.

Siang-siang enaknya nyantai dan ngadem di pantry, eh malah harus keluar beliin makanan. Belum lagi di pagi hari sebelum jam 07.00 udah harus di kantor karena harus nyapu dan ngepel.

9. Petugas kebersihan di jalanan

macam profesi
Petugas kebersihan (Merdeka)

Profesi lain adalah petugas kebersihan. Bayangin aja, di saat harus menahan lapar dan haus, mereka harus nyapu di jalan raya atau di taman-taman perkotaan.

Tentu jengkel banget kalau tiba-tiba ngelihat orang yang buang sampah sembarangan. Mereka gak paham gimana pengorbanan para petugas kebersihan ini.

10. Kurir

macam profesi
Kurir (Liputan 6)

Ada dua jenis kurir: ada yang naik mobil, ada yang naik motor. Yang paling capek tentunya yang naik motor.

Nyari alamat rumah tentu gak semudah mengantar penumpang. Kamu harus benar-benar paham sama jalanan.

Oke, mungkin kamu bisa mengandalkan Google Maps atau Waze, tapi sinyal di HP-mu bakal jadi taruhannya. Kamu pun masih ada peluang kesasar. Makin pusing kalau puasa.

Itulah 10 macam profesi yang kerjanya bakal lelah banget di Bulan Ramadan ini. Apa kamu salah satu di antara mereka? Kalau iya, semangat terus ya! Ingat kalau kamu bakal dapat pahala. Tentu capek gak ada apa-apanya dibanding yang bakal kamu dapat nanti.

 

Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →