10 Cara Mengatur Keuangan Agar Tidak Boros dan Contohnya

cara mengatur keuangan

Agar keuangan kamu tetap aman dan pas hingga akhir bulan, kamu wajib mengetahui cara mengatur keuangan pribadi dengan bijak. Tanpa perencanaan keuangan yang tepat, keuanganmu ke depan akan berantakan, bahkan kamu terancam tidak bisa memiliki tabungan atau aset berharga. 

Cara mengatur keuangan ini cukup simpel kok. Kamu tidak perlu sampai pusing memikirkan perhitungannya karena bisa menggunakan rumus sederhananya yang lebih mudah dipahami. 

Bahkan, sekarang sudah ada beberapa aplikasi catatan keuangan pribadi yang bisa membantu kamu mengelola keuangan pribadimu. Kamu juga bisa memanfaatkan format excel untuk membuat laporan keuangan pribadi. 

Dengan manajemen keuangan pribadi yang tepat, kamu jadi bisa membelanjakan gajimu dengan bijak, mulai dari untuk kebutuhan sehari-hari, hiburan, memberikan pada orangtua, hingga berinvestasi. 

Jadi walaupun mungkin sekarang gajimu masih kecil, kamu tetap punya kesempatan untuk memiliki aset berharga.

Berikut ini ulasan terkait cara mengatur keuangan pribadi untuk pemula yang bisa kamu ikuti. Artikel ini juga akan membahas beberapa contoh pengelolaan gaji kamu. Simak baik-baik, ya. 

Cara mengatur keuangan pribadi dengan bijak

Berikut ini 10 tips mengatur keuangan yang bijak untuk semua orang, baik karyawan, mahasiswa, hingga ibu rumah tangga yang sudah Lifepal rangkum untuk kamu. 

1. Catat semua pemasukan dan pengeluaran

Hal pertama yang bisa kamu lakukan adalah dengan mulai rajin mencatat pemasukan dan pengeluaran kamu setiap harinya. Hal ini dilakukan untuk mengetahui seberapa besar kebutuhanmu dalam satu bulan. 

Catat semua pengeluaran meskipun hanya Rp1.000 untuk memudahkan kamu dalam menganalisis pengeluaran bulananmu. 

Dengan cara ini, kamu juga sekaligus bisa memangkas pengeluaran-pengeluaran yang sebenarnya tidak perlu, misalnya membeli kopi di tempat yang mahal atau membeli barang ‘printilan’ yang tidak dibutuhkan. 

Lakukan kebiasaan mencatat ini setiap bulannya, ya, agar kamu jadi terbiasa mengeluarkan uang untuk hal-hal yang penting saja. Meskipun sesekali boleh memberikan self reward dengan membeli barang yang diinginkan. 

2. Tetapkan tujuan finansial

Cara mengatur keuangan berikutnya adalah dengan menetapkan tujuan finansial kamu ke depan. Misalnya, dalam 5-10 tahun ke depan kamu berencana untuk membeli rumah, beribadah haji, atau membeli mobil impian. 

Dengan tujuan finansial yang jelas maka akan memotivasi kamu untuk tidak jor-joran dalam membelanjakan uang yang dimiliki. Kondisi keuangan kamu pun jadi lebih sehat dan tertata. 

Selain itu, kamu juga jadi belajar untuk berhemat dan menabung agar tujuan finansial kamu bisa tercapai sesuai dengan yang kamu inginkan. 

3. Buat anggaran yang realistis

Selanjutnya, mulai membuat anggaran setiap bulannya yang realistik sesuai dengan kondisi kamu, ya. 

Sebagai contoh, gaji kamu hanya Rp4 juta, tapi kamu memaksakan diri menabung sebesar 50 persen dari total gaji kamu dengan tujuan biar tabungan kamu cepat terkumpul. 

Cara tersebut tidak disarankan karena akan membuat kamu jadi susah dan tidak menikmati hidup. Sebaiknya buat anggaran yang realistis sesuai kondisi kamu. 

Kamu bisa mengatur keunagan dengan metode 50:30:20 yakni 50 persen untuk kebutuhan sehari-hari, 30 persen untuk kebutuhan tambahan, dan 20 persen untuk menabung dan investasi. 

Sebagai contoh, gaji kamu adalah Rp5 juta, maka anggaran kamu sesuai rumus 50:30:20 adalah sebagai berikut ini.

  • Kebutuhan pokok 50% x Rp5.000.000 = Rp2.500.000
  • Kebutuhan lainnya (cicilan) 30% x Rp5.000.000 = Rp1.500.000
  • Tabungan dan investasi 20% x Rp5.000.000 = Rp1.000.000

Anggaran yang kamu buat ini akan menjadi batasan berapa banyak yang akan kamu keluarkan setiap bulannya dan jangan sampai melewati batas yang sudah ditentukan. 

Asuransi Jiwa Terbaik! Dapatkan Promo dan Konsultasi GRATIS!
Asuransi Jiwa Terbaik! Dapatkan Promo dan Konsultasi GRATIS!
+62

4. Manfaatkan aplikasi catatan pengeluaran pribadi

Jika kamu kesulitan menulis pengeluaran secara manual, kamu bisa memanfaatkan aplikasi keuangan pribadi yang ada di smartphone android maupun iOS.

Beberapa aplikasi catatan keuangan juga sudah disertai dengan fitur yang lengkap seperti laporan keuangan pribadi hingga kategori setiap pengeluaran dan pemasukan, sehingga memudahkan kamu mengetahui ke mana saja pos pengeluaranmu selama ini. 

Dengan aplikasi pencatatan keuangan pribadi, kamu juga bisa mengklasifikasikan kategori pada masing-masing pengeluaran kamu, misal untuk transportasi, makan, hingga investasi. Jadi lebih mudah dalam memilah-milah. 

Kamu juga memanfaatkan aplikasi pengatur keuangan pribadi ini dengan mendownloadnya di Play Store atau AppStore.

Beberapa aplikasi pencatat keuangan pribadi yang Lifepal rekomendasikan seperti:

  • Uangku
  • Mint
  • Money Lover
  • Monefy
  • Wallet
  • AndroMoney
  • Penny
  • Catatan Keuangan Harian
  • Spendee

5. Hindari berhutang

Sebagai seorang milenial, kamu mungkin ingin selalu tampil trendy dengan baju bermerk atau handphone model terbaru. Namun, jangan sampai keinginan tersebut membuat pengelolaan keuangan kamu berantakan sampai mengajukan pinjaman, ya. 

Untuk mewujudkan keinginan kamu, sebaiknya sabar dan menabung saja sesuai dengan perencanaan keuangan yang sudah dibuat. 

Hindari berhutang untuk membeli hal-hal konsumtif yang nilainya turun dari tahun ke tahun, seperti baju baru, handphone, atau laptop. 

Boleh saja berhutang, namun sebaiknya untuk membeli aset yang nilainya akan terus bertambah setiap tahunnya, seperti tanah atau rumah. 

Saat akan berhutang, kamu juga harus menghitung rasionya, ya. Pastikan jumlah angsurannya tidak lebih dari 30 persen dari penghasilan kamu. Sebab, jika lebih dari 30 persen, keuangan kamu bisa terganggu. 

6. Mulai Investasi

Investasi adalah salah satu cara jitu mengatur keuangan pribadi agar aset kamu terus bertambah. 

Sekarang, sudah banyak sekali instrumen investasi yang cocok untuk pemula seperti kamu. Kamu bisa berinvestasi dengan modal Rp10.000 saja, seperti reksadana atau tabungan emas. 

Kamu bisa memilih berbagai jenis investasi yang sesuai dengan profil risiko kamu, ya, seperti reksadana pasar uang atau reksadana pendapatan tetap yang potensi returnnya bisa mencapai 4-6 persen per tahun. 

Kalau kamu sedang mencari produk investasi dengan modal murah dan minim risiko, kamu bisa coba nih produk investasi reksadana.

7. Membedakan antara kebutuhan dan keinginan

Cara mengatur keuangan berikutnya adalah dengan membedakan mana yang menjadi kebutuhan dan keinginan.

Seringkali orang selalu membeli apa yang dia mau dengan kedok self reward. Namun, kalau tidak dikontrol, tentu kedok self reward ini bikin pengeluaran kamu malah makin besar dan akhirnya kebutuhan-kebutuhan penting lainnya tidak terpenuhi. 

Sebaiknya prioritaskan membeli hal-hal yang menjadi kebutuhan misalnya kebutuhan untuk makanan, pakaian untuk bekerja dan lain sebagainya. Apabila barang yang ingin kamu beli bukan termasuk barang yang urgent, kamu bisa menunda membelinya nanti. 

8. Buat dana darurat

Saat sedang mengelola keuangan pribadi, jangan lupa juga untuk membuat dana darurat. Dana darurat penting dimiliki bila sewaktu-waktu kamu membutuhkan uang dalam jumlah besar. Kamu tetap merasa aman karena tidak perlu menggunakan dana tabungan kamu. 

Apalagi saat masa pandemi seperti ini, di mana ekonomi sedang tidak stabil dan ada rentan terkena PHK, penting untuk memiliki dana darurat. 

Dana darurat pada seseorang bisa berbeda-beda, tergantung status dan pekerjaannya. Kalau kamu masih single, kamu bisa mengumpulkan dana darurat 3-6 kali dari pengeluaran bulanan kamu. 

Jika kamu sudah menikah dan memiliki tanggungan, maka dana darurat kamu sebaiknya 6-12 kali dari pengeluaran bulanan. Dana yang harus disisihkan untuk dana darurat adalah 5 persen dari penghasilan kamu. 

Jika dana darurat sudah terpenuhi, maka keuangan kamu bisa aman dan stabil, meskipun berada di kondisi pandemi seperti ini. 

Kamu bisa menghitung dana darurat dengan kalkulator di bawah ini. 

9. Punya rekening berbeda

Untuk mencegah berbelanja konsumtif terlalu banyak, kamu sebaiknya memiliki rekening yang berbeda. Satu rekening khusus untuk keperluan pribadimu selama satu bulan, satu rekening lagi khusus untuk tabungan.

Sekarang, juga sudah banyak jenis rekening digital yang memiliki banyak fitur menarik dengan bunga yang cukup besar. Kamu bisa memilih rekening digital tersebut agar tabungan kamu bisa berkembang dengan baik. 

Punya rekening berbeda juga membantu kamu untuk tidak usil menggunakan uang yang memang khusus untuk tabungan. 

Hal ini juga membuat kamu lebih berhati-hati dalam membelanjakan uang karena jika uang habis, maka kamu tidak bisa mengambil uang tabungan di rekening berbeda. 

10. Punya asuransi

Ketika semuanya keuangan sudah direncanakan atau diatur dengan baik tetapi tidak memiliki asuransi maka keuangan kamu juga bisa berantakan.

Sebab, dalam hidup pasti kamu akan menemukan berbagai macam risiko yang tidak pernah tahu kapan akan terjadi, misalnya terkena penyakit, mobil rusak, rumah kebakaran, hingga meninggal dunia. 

Kalau tidak ada proteksi finansial seperti asuransi, maka tabungan dan aset-aset yang kamu kumpulkan selama ini bisa ludes. Mengingat biaya rumah sakit, bengkel dan kerugian karena kebakaran rumah tidak sedikit. 

Sebagai proteksi kamu bisa membeli asuransi yang sedang dibutuhkan, misalnya disaat pandemi seperti ini kamu bisa membeli asuransi kesehatan dan juga asuransi jiwa yang bisa menanggung biaya rumah sakit hingga risiko meninggal dunia. 

Apabila sudah memiliki mobil, jangan lupa juga beli asuransi All Risk yang bisa memberikan pertanggungan untuk segala jenis kerusakan mobil, mulai dari lecet, terperosok, hingga hilang karena dicuri. 

Kamu bisa membandingkan polis dan premi antar produk asuransi di Lifepal dengan manfaat dan harga yang kompetitif. 

Itu dia 10 cara mengatur keuangan pribadi yang bisa kamu aplikasikan. Untuk mengetahui kapan kamu bisa merasakan kebebasan finansial, kamu bisa nih menghitungnya dengan kalkulator berikut ini. 

Contoh perencanaan keuangan pribadi

Berikut ini contoh perencanaan cara mengatur keuangan menggunakan metode 50:30:20 yang sering digunakan oleh pemula. 

Tiga kategori ini dibagi berdasarkan kebutuhan yang paling besar, yakni 50 persen untuk kebutuhan sehari-hari, 30 persen untuk kebutuhan lainnya seperti jalan-jalan, belanja, dan cicilan, dan 20 persen sisanya adalah untuk investasi atau menabung. 

Contoh cara mengatur keuangan gaji 2 juta

Gaji Ani per bulannya adalah Rp2 juta, maka rencana pengelolaan keuangan Ani adalah sebagai berikut ini.

  • Kebutuhan pribadi: 50% x Rp2.000.000 = Rp1.000.000
  • Kebutuhan lainnya: 30% x Rp2.000.000 = Rp600.000
  • Menabung dan investasi: 20% x Rp2.0000.000 = Rp 400.000

Berikut ini rincian tabel keuangan pribadi dari metode 50:30:20:

Kebutuhan pribadi

KebutuhanBiaya
Makan sehari-hari1 hari 2 kali makan @Rp12 ribu = Rp24 ribu. 

Dalam satu bulan Rp720.000 Keperluan mandi dan cuciRp80.000 Transportasi sebulanRp100.000 Listrik dan airRp100.000

Kebutuhan lainnya

KebutuhanBiaya
Membeli skincareRp100.000
Untuk orangtuaRp300.000
Pegangan atau untuk kebutuhan mendesakRp200.000

Menabung atau investasi

KebutuhanBiaya
Menabung di bankRp200 ribu
Dana daruratRp150.000
SedekahRp20.000
InvestasiRp30.000

Contoh cara mengatur keuangan gaji 3 juta

Gaji Tia per bulannya adalah Rp3 juta, maka rencana pengelolaan keuangan untuk gaji Rp3 juta adalah sebagai berikut ini.

  • Kebutuhan pribadi: 50% x Rp3.000.000 = Rp1.500.000
  • Kebutuhan lainnya: 30% x Rp3.000.000 = Rp900.000
  • Menabung dan investasi: 20% x Rp3.0000.000 = Rp 600.000

Berikut ini rincian tabel keuangan pribadi dari metode 50:30:20:

Kebutuhan pribadi

KebutuhanBiaya
Makan sehari-hari1 hari 2 kali makan @Rp15 ribu = Rp30 ribu. 

Dalam satu bulan Rp900.000

Keperluan mandi dan cuciRp100.000
Transportasi sebulanRp200.000
Listrik dan airRp100.000
Kebutuhan lainnyaRp200.000

Kebutuhan lainnya

KebutuhanBiaya
Membeli skincareRp200.000
Untuk orangtuaRp400.000
Pegangan atau untuk kebutuhan mendesakRp300.000

Menabung atau investasi

KebutuhanBiaya
Menabung di bankRp300 ribu
Dana daruratRp200.000
SedekahRp50.000
InvestasiRp50.000

Contoh cara mengatur keuangan gaji 4 juta

Gaji Lia per bulannya adalah Rp4 juta, maka rencana pengelolaan keuangan gaji Rp4 juta adalah sebagai berikut ini.

  • Kebutuhan pribadi: 50% x Rp4.000.000 = Rp2.000.000
  • Kebutuhan lainnya: 30% x Rp4.000.000 = Rp1.200.000
  • Menabung dan investasi: 20% x Rp4.0000.000 = Rp 800.000

Berikut ini rincian tabel keuangan pribadi dari metode 50:30:20:

Kebutuhan pribadi

KebutuhanBiaya
Makan sehari-hari1 hari 3 kali makan @Rp15 ribu = Rp45 ribu. 

Dalam satu bulan Rp1.350.000 Keperluan mandi dan cuciRp100.000 Transportasi sebulanRp200.000 Listrik dan airRp100.000 Keperluan lainnyaRp250.000

Kebutuhan lainnya

KebutuhanBiaya
Membeli skincareRp250.000
Untuk orangtuaRp500.000
Hiburan Rp300.000
Kebutuhan lainnyaRp150.000

Menabung atau investasi

KebutuhanBiaya
Menabung di bankRp400.000
Dana daruratRp200.000
SedekahRp100.000
InvestasiRp100.000

Contoh laporan keuangan pribadi 

Setelah mengetahui cara mengatur keuangan pribadi dan bagaimana mengatur anggarannya, kini saatnya kamu mengetahui contoh laporan keuangan beserta simulasinya. Dengan contoh ini, akan memudahkan kamu dalam mengatur keuangan pribadi dan bisa membelanjakan uang dengan bijak.

Apabila kamu menggunakan format excel dalam membuat laporan keuangan pribadi, berikut ini contoh template excel laporan keuangan pribadi yang bisa kamu ikuti. 

ABCDEF
Laporan keuangan pribadi bulan November
1NoTanggalKeteranganDebetKreditSaldo
2110/11/2021GajianRp5.000.000Rp5.000.000
3211/11/2021Belanja bulanan Rp500.000Rp4.500.000
4312/11/2021Beli skincareRp250.000Rp4.250.000
5413/11/2021Keuntungan investasiRp100.000Rp4.350.000
6514/11/2021Beli kopi dan snackRp50.000Rp4.300.000
7615/11/2021TransportasiRp30.000Rp4.270.000
8JumlahRp5.100.000Rp830.000Rp4.270.000

Kamu bisa membuat tabel sederhana dengan format excel seperti di atas untuk mengatur keuangan kamu. Agar jumlah saldo bisa langsung terhitung otomatis, kamu harus menambahkan beberapa rumus excel seperti IF, OR, dan juga SUM. 

Atau agar lebih praktis, kamu bisa memanfaatkan aplikasi pencatatan keuangan google sheet yang sudah memiliki format otomatis. Jadi, nanti pengeluaran atau pemasukan kamu akan otomatis dikategorikan dan kamu juga bisa melihat laporannya dengan mudah. Berikut caranya:

  • Buka docs.google.com/spreadsheets
  • Pilih Monthly Budget
  • Kamu tinggal mengisi kategori yang sudah disediakan

Nantinya, google sheet akan membantu kamu dalam mengatur keuangan kamu secara otomatis, seperti berapa besaran pengeluaran per bulan, uang dikeluarkan untuk apa saja, dan lain sebagainya. Berikut contoh tampilan laporan keuangan pribadi bulanan di google sheet.

cara mengatur keuangan

Selain memanfaatkan excel, kamu juga bisa kok memanfaatkan aplikasi pencatatan keuangan lainnya yang lebih praktis karena bisa diakses melalui handphone masing-masing. 

Mengapa harus mengatur keuangan pribadi?

Mengatur keuangan pribadi penting untuk mengetahui pengeluaran setiap bulannya. Tanpa adanya manajemen keuangan maka kondisi keuangan kamu akan berantakan, tidak sehat, bahkan kamu tidak bisa memiliki aset untuk masa depan. 

Berikut ini beberapa manfaat positif yang akan kamu dapatkan jika sudah mulai mengatur keuangan pribadi. 

1. Bisa memiliki aset dan tabungan untuk masa depan

Dengan disiplin mengatur keuangan sejak dini, kamu akan mendapatkan manfaat yang besar, salah satunya adalah memiliki tabungan yang banyak dan aset yang melimpah. 

Tak masalah jika di awal kamu harus menahan diri untuk membelanjakan uangmu sesuai dengan rencana yang dibuat karena kamu akan memetik hasilnya nanti saat sudah pensiun. 

Di masa pensiun nanti, kamu bisa merasakan jerih payahmu saat masih muda karena bijak dalam hal pengelolaan keuangan. 

2. Mencegah hutang

Disiplin dalam mengelola keuangan juga akan mencegah kamu dari jeratan hutang. Sebab, saat kamu tidak bisa mengontrol keinginanmu, kamu bisa saja kalap dan memilih membeli barang konsumtif dengan cara berhutang. 

Saat berhutang dan kamu tidak membayar, bunganya akan terus berjalan dan membuat utang kamu menumpuk. Akibatnya, semua aset yang kamu miliki pun harus direlakan untuk membayar utang. 

Dengan memiliki komitmen untuk mengatur keuangan dengan bijak, maka kamu tidak akan terpengaruh membeli barang-barang yang bisa membuat utang menumpuk. 

3. Merasa lebih tenang

Mengatur keuangan sesuai dengan kebutuhan dan porsinya akan membuat kamu lebih tenang karena tidak perlu mengambil dana tabungan. Semuanya sudah diatur dan memiliki batasannya sendiri. 

Apalagi jika kamu sudah menambahkan asuransi ke dalam kategori pengeluaran rutin, kamu tidak perlu pusing lagi apabila ada risiko-risiko di masa depan. Semua kerugian yang dialami akan ditanggung oleh asuransi. 

Tips dari Lifepal! 

FAQ seputar cara mengatur keuangan

Dapatkan Promo