Cara Pindah Gigi Mobil Matic yang Benar saat Berkendara

cara pindah gigi mobil matic

Cara pindah gigi mobil matic memang cukup berbeda dengan mobil manual. Transmisi otomatis atau biasa disebut mobil matic memang menawarkan kemudahan bagi pengendara karena tidak adanya perpindahan gigi dan kopling. 

Kamu hanya perlu menginjak dua pedal, yakni pedal gas dan rem. Berbeda dengan mobil manual yang memiliki tiga pedal.

Tertarik membeli mobil matic? Ketahui dulu beberapa informasi terutama cara pindah gigi pada mobil matic serta arti kodenya.

Ketahui arti kode pada mobil matic

Walaupun hanya terdapat pedal rem dan gas pada mobil matic, mobil matic mempunyai dua sistem transmisi yaitu semi otomatis dan otomatis. Pada dasarnya, transmisi matik terdiri dari empat kode, yaitu P untuk parkir, N untuk netral, R untuk mundur, dan D untuk maju.

Selain itu, ada beberapa kode tambahan pada tuas yakni susunan P-R-N-D-D3-2-L. Sebelum kamu mempelajari cara oper gigi mobil matic baik saat jalan maupun di tanjakan, kamu wajib tahu arti kode berikut pada mobil transmisi matic.

1. P (Parking)

Kode transmisi matik P atau parking berfungsi untuk mengunci transmisi agar mobil tidak dapat bergerak. Ketika di posisi P, ban sebenarnya masih dapat bergerak, namun mesinnya terkunci.

Oleh karena itu, kode P berbeda kegunaannya dengan rem parkir.

2. N (Neutral)

Selanjutnya adalah kode transmisi matik N. Ini merupakan kode untuk membuat mesin dalam keadaan netral tanpa menguncinya. 

Berbeda dengan P di mana mesin terkunci, mesin pada transmisi N tidak terkunci sehingga mobil masih bisa digerakan baik maju ataupun mundur.

Dapatkan perlindungan finansial dari asuransi mobil supaya kamu terjamin dari mahalnya biaya servis dan perbaikan di bengkel. Berkat asuransi mobil, tabungan dan investasimu tetap aman.

3. D (Drive)

D atau Driver digunakan ketika mobil bergerak di medan jalan yang datar. Arti persneling mobil matic huruf D jalan yang landai serta tidak melewati tanjakan. 

Sehingga untuk menjalankan mobil, pastikan tuas berada di posisi D. Setelah itu, kamu bisa mengatur pedal gas dan rem. Electronic Control Unit (ECU) akan mengatur perpindahan gigi sesuai dengan putaran mesin dan kecepatan mobil.

4. Angka 2 dan 3

Pada beberapa mobil, biasanya kode transmisi matik berupa angka 2 terdapat di bawah D, sementara 3 terdapat di sebelahnya. Angka ini dibaca D3, artinya memerintahkan mesin untuk membatasi rasio hingga gigi 3 saja.

Sedangkan 2 atau S (Second) dapat digunakan ketika mobil melewati tanjakan yang tidak terlalu curam serta membutuhkan engine brake saat jalan menurun.

5. L (Low)

L atau 1 pada beberapa jenis mobil matik berarti kode transmisi matik yang memerintahkan mesin untuk menggunakan gigi rendah atau hanya gigi 1 saja.

Promo May Lifepal Dekstop
Promo May Lifepal Mobile

Transmisi ini sebaiknya digunakan saat tanjakan curam dan panjang agar mesin mendapatkan torsi besar dan tidak ‘los’.

Ketika tanjakan curam sudah terlewati, pastikan kamu memindahkan transmisi mobil ke D kembali untuk mencegah tekanan berat pada sistem transmisi.

Transmisi L juga dapat digunakan sebagai engine brake, terutama saat kondisi jalan menurun yang tajam.

6. Shift Lock

Shift lock rata-rata ada di mobil matik zaman sekarang. Lokasinya di dekat tuas. Fungsi Shift Lock adalah untuk menggeser tuas persneling dari P ke N walaupun mesin mobil tidak dihidupkan. Fitur ini sering digunakan pada saat mobil paralel.  

Cara pindah gigi mobil matic yang benar

Berikut ini beberapa informasi terkait cara pindah gigi mobil matic yang benar, baik di jalan maupun saat di tanjakan.

1. Cara pindah gigi mobil matic saat di jalan

Salah satu kelebihan mobil matic dibandingkan mobil manual adalah tidak ada perpindahan gigi 1,2,3,4 dan persneling, sehingga kamu hanya fokus menginjak pedal gas dan rem saja. 

Pada saat mobil matic melaju di jalan yang datar dan minim hambatan, pastikan tuas berada di kode D (drive). Kamu tidak perlu mengganti-gantinya selama melaju.

Namun, jika menemui jalan menanjak, maka pindah gigi mobil matic bisa dilakukan agar akselerasinya lebih baik, misalnya dari posisi D ke D-3 atau D-2, atau L (Low) tanpa perlu menginjak rem.

2. Cara pindah gigi mobil matic saat di tanjakan

Pada saat tanjakan, pengendara mobil manual biasanya membutuhkan keterampilan menyeimbangkan gas dan kopling agar mobil tidak mundur. Tetapi pada mobil matik, menghadapi tanjakan bukan masalah besar.

Ketika kamu membutuhkan akselerasi lebih tinggi saat menanjak, ubah posisi gigi D ke D-3, D-2, atau L tanpa menginjak rem. Kemudian kalau sudah melewati jalanan menanjak, kembali posisikan gigi D.

Cara yang sama bisa kamu lakukan ketika melewati jalanan turunan. Posisikan tuas ke D-3 atau D-2 agar mendapatkan engine brake yang baik.

Promo 15 Tahun Desktop
Promo 15 Tahun Mobile

Pada kondisi ini, mobil tidak meluncur berlebihan dan penggunaan rem dapat diminimalkan untuk mengurangi kampas rem overheat.

Jangan lupa pindahkan gigi ke posisi D ketika jalanan sudah datar kembali, ya.

Namun, saat melewati tanjakan kamu perlu berhati-hati, ya. Sebab, salah satu kelemahan mobil matic di tanjakan adalah gigi yang bergeser otomatis karena saluran transmisi yang tidak bekerja baik.

Oleh sebab itu, sebelum kamu bepergian di tempat yang menanjak, kamu wajib mengecek kondisi mobil maticmu terlebih dahulu.

3. Cara pindah gigi mobil matic saat parkir

Salah satu kesalahan parkir mobil yang paling banyak ditemukan adalah memarkir mobil dengan posisi gigi N lalu mengaktifkan Parking Brake. Padahal, prinsip kerja transmisi N dan P berbeda.

Ketika mobil sudah terparkir rapi, ubah posisi tuas ke kode P (Parking). Pada kondisi ini, sistem gearbox akan memberikan ganjalan pada gigi-gigi roda yang membuat mobil tidak bergerak.

Berbeda dengan transmisi N dan Parking Brake, sebenarnya mesin mobil belum terkunci. Yang membuat mobil tidak bergerak adalah kampas rem menjepit piringan disc brake atau rem tromol. Jadi yang membuat mobil tidak bergerak ada Parking Brake, bukan transmisi yang seharusnya. 

4. Cara pindah gigi mobil matic saat mundur

Cara pindah gigi mobil matic saat mundur pertama-tama kamu harus pastikan mobil berhenti. Saat akan mundur, injak pedal rem sampai mobil berhenti, cek kondisi di belakang, baru pindah ke gigi R.

Ketika ingin melajukan mobil ke depan setelah mundur, injak pedal rem sampai mobil berhenti, perhatikan kondisi di depan, baru pindah ke gigi D. Dengan cara ini, kamu bisa memperpanjang usia pemakaian gearbox dan tentu saja menjaga komponen mesin lainnya.

5. Cara pindah gigi mobil matic di lampu merah

Cara pindah gigi mobil matik selanjutnya yang perlu kamu ketahui adalah saat lampu merah. Pada kondisi ini, pindahkan gigi mobil matic ke N (netral). Prinsip in hampir sama dengan memindahkan persneling ke posisi Netral pada mobil manual.

Yang harus kamu hindari adalah membiarkan posisi gigi tetap di D lalu menginjak rem. Cara ini justru memperpendek usia gearbox. Selain itu, kampas rem jadi terkikis lebih cepat.

Pada saat posisi ada di N, jangan lupa injak rem. Apabila kondisi jalan sedang menanjak atau turunan, kamu dapat mengaktifkan fitur Parking Brake.

Jangan sampai biaya perbaikan mobil kesayanganmu justru membebani pengeluaran. Manfaatkan asuransi mobil all risk untuk mendapatkan jaminan ganti rugi atas biaya perbaikan mobil secara menyeluruh di bengkel terbaik.

Kesalahan yang sering dilakukan oleh pengguna mobil matic

Mobil dengan transmisi otomatis memang memudahkan dalam mengendara. Namun, ada beberapa kesalahan yang harus kamu hindari, terutama jika kamu terbiasa mengendarai mobil manual. 

Promo Car Brand Lifepal Desktop
Promo Car Brand Lifepal Mobile

Kesalahan ini mungkin tidak kamu sadari karena tidak terlalu berpengaruh pada laju mobil. Namun dalam jangka waktu lama, mesin mobil ataupun komponen lainnya bisa menjadi cepat rusak.

Berikut beberapa kesalahan yang sering dilakukan pengguna mobil matic:

1. Memposisikan transmisi di P saat kondisi jalanan macet

Karena fungsinya sama yaitu untuk menghentikan mobil, pengendara sering memposisikan transmisi di P saat menemui jalanan macet pada tanjakan atau turunan. Padahal, P adalah posisi yang hanya boleh digunakan dalam kondisi mobil terparkir.

Perlu diingat, saat transmisi berada di posisi P (Parking) maka mesin mobil akan terkunci dan ini merupakan kondisi yang salah. Oleh karena itu, dalam kondisi macet atau lampu merah, gunakan transmisi N (netral) dan gunakan bantuan rem tangan.

2. Memindahkan posisi transmisi tanpa berhenti

Perpindahan transmisi antara “D” (maju), “N” (netral), “R” (mundur), dan “P” (parkir) harus dilakukan dengan terlebih dahulu berhenti. Perpindahan transmisi secara kasar akan menyebabkan kerusakan mesin, terutama gearbox. Hal ini  karena mobil yang sedang berjalan maju tiba-tiba dipaksa berhenti atau mundur.

3. Penggunaan OD (overdrive) yang salah

Dalam transmisi otomatis, OD atau overdrive adalah sebuah tombol tambahan yang berfungsi untuk membantu pengendara berakselerasi ketika menggunakan gigi 3. Saat tombol ini aktif, maka mobil akan melaju lebih kencang karena perpindahan percepatan bisa melebihi gigi 3.

Namun tombol OD tidak bisa sembarangan ditekan. Tombol OD hanya boleh diaktifkan saat membutuhkan kecepatan lebih untuk menyalip kendaraan lain atau saat sedang melaju di jalanan panjang yang rata. Kecepatan minimal untuk mengaktifkan tombol ini sebaiknya di atas 60 km/jam.

4. Oli perlu diganti dan dikuras

Oli transmisi matic berbeda dengan oli mesin yang hanya perlu diganti tanpa adanya proses pengurasan. 

Setelah mobil menempuh jarak 40.000km dan kelipatannya, oli transmisi harus diganti dan dikuras. Hal ini dilakukan untuk membersihkan kerak dan serpihan bekas gesekan kampas kopling yang mengendap dalam gearbox.

Tips mengendarai mobil matic agar aman

1. Pastikan tuas berada di posisi benar

Sebelum menyalakan mobil, posisi tuas harus ada di posisi P (saat sedang parkir) atau N. Jangan sampai berada di posisi R (reverse) karena akan menyebabkan mobil mundur. Mobil matic hanya bisa dihidupkan jika posisi tuas berada di N atau P.

2. Hindari langsung menghidupkan mesin

Saat sudah memasukan kunci, sebaiknya jangan langsung menyalakan mesin. Tunggu sampai jarum pada speedometer bergerak dan indikator telah menyala. 

Pada beberapa jenis mobil matic, hal tersebut adalah tanda kelistrikan mobil sudah menyala.

3. Menginjak pedal rem saat memindahkan tuas

Pastikan jika kamu akan memindahkan tuas, injak juga pedal rem. Hal ini berguna untuk mencegah terjadinya risiko kerusakan mesin.  

4. Pahami fungsi masing-masing kode transmisi

Masing-masing kode transmisi memiliki fungsinya masing-masing. Pastikan kamu menjalankan mobil dengan menyesuaikan transmisi dengan kondisi jalan. 

Cari tahu akibat salah oper gigi mobil dan kebiasaan yang harus dihindari saat mengendarai mobil manual.

Salah satunya adalah tidak meninggalkan mobil dalam transmisi N saat sedang parkir. Sebaliknya, tidak memposisikan transmisi pada mode P ketika sedang lampu merah.

Penting punya asuransi mobil

Memiliki asuransi mobil memiliki banyak benefit, salah satunya adalah bisa memproteksi finansial kamu dari biaya-biaya perbaikan mobil yang pastinya tidak murah. Terlebih, mobil matic lebih membutuhkan perhatian serius daripada mobil manual.

Kamu bisa pilih asuransi mobil terbaik di Lifepal dan bandingkan masing-masing polisnya. Beli asuransi di Lifepal juga cukup terjangkau, mulai Rp35 ribu per bulan.

Cek besaran premi asuransi mobil dengan menghitung di kalkulator dari Lifepal berikut ini.

Tips dari Lifepal! Mengendarai mobil matic memang terasa mudah karena tidak harus memindah-mindahkan gigi dengan kopling. Namun, agar berkendara aman, kamu tetap harus mengetahui cara pindah gigi mobil matic yang benar.

Ada beberapa kode pindah gigi mobil matic yang harus kamu ketahui agar tidak salah. Selain itu, kamu juga harus tahu bagaimana cara pindah gigi mobil matic saat di jalanan biasa, lampu merah, hingga tanjakan.

Baca artikel menarik terkait mobil seperti mobil matic bunyi saat mundur, dan juga cara menggunakan transmisi matic Toyota Rush di Lifepal!

FAQ seputar cara pindah gigi mobil matic

Apa saja kode transmisi mobil matic?

Transmisi matik terdiri dari empat kode, yaitu P untuk parkir, N untuk netral, R untuk mundur, dan D untuk maju. Selain itu, ada beberapa kode tambahan pada tuas yakni susunan P-R-N-D-D3-2-L.

Bagaimana cara mengendarai mobil matic di tanjakan atau turunan?

Pada saat menemui tanjakan, mobil membutuhkan akselerasi lebih tinggi. Ubah posisi gigi dari semula D ke D-3, D-2, atau L tanpa menginjak rem. 

Kemudian kalau sudah melewati jalanan menanjak, kembali posisikan gigi D.Begitu juga dengan jalan turunan. Posisikan tuas ke D-3 atau D-2 agar mendapatkan engine brake yang baik.

Transmisi matik terdiri dari empat kode, yaitu P untuk parkir, N untuk netral, R untuk mundur, dan D untuk maju. Selain itu, ada beberapa kode tambahan pada tuas yakni susunan P-R-N-D-D3-2-L.

Pada saat menemui tanjakan, mobil membutuhkan akselerasi lebih tinggi. Ubah posisi gigi dari semula D ke D-3, D-2, atau L tanpa menginjak rem. 

Kemudian kalau sudah melewati jalanan menanjak, kembali posisikan gigi D.Begitu juga dengan jalan turunan. Posisikan tuas ke D-3 atau D-2 agar mendapatkan engine brake yang baik.