Kapan Harus Isi Angin Ban Mobil yang Tepat?

kapan harus isi angin ban mobil

Dalam merawat kendaraan mobil, tidak hanya mesin atau interior mobil saja yang perlu kamu perhatikan. Ban mobil juga tidak boleh luput dari perhatian karena ban mobil memiliki standar tekanan angin ban mobil yang berbeda-beda dan harus diisi jika sudah waktunya. Lalu, kapan harus isi angin ban mobil yang tepat?

Terkadang, ban mobil tidak menjadi perhatian utama para pemilik kendaraan. Padahal nyatanya jika kamu lupa untuk mengecek tekanan ban mobil, bisa saja terjadi kecelakaan.

Tekanan angin ban mobil yang tepat akan membuat perjalananmu semakin nyaman. Ukuran tekanan angin ban mobil yang kurang atau berlebih juga akan memberikan efek yang berbeda di perjalanan.

Jika kamu ingin mengetahui kapan waktu yang tepat untuk mengisi angin ban mobil, simak informasi berikut ini.

Waktu terbaik isi angin ban mobil

Memiliki tekanan angin ban yang pas dapat membuat perjalananmu semakin lancar. Terlebih, jika kamu harus melakukan perjalanan jarak jauh seperti mudik. 

Sebelum melakukan perjalanan, kamu bisa mempersiapkan ban mobil dalam kondisi prima, salah satunya adalah dengan mengecek tekanan angin ban. Lalu, kapan waktu yang tepat dan terbaik untuk isi angin ban mobil?

Banyak orang yang biasanya mengisi angin ban mobil pada saat di tengah-tengah perjalanan. Namun ternyata hal ini kurang tepat.

Waktu terbaik untuk isi angin ban mobil adalah pada saat ban dalam keadaan dingin. Artinya, kamu bisa mengisi angin ban mobil pada saat pagi hari sebelum mobil digunakan atau pada saat mobil sudah tidak digunakan dalam beberapa waktu.

Mengisi angin ban mobil di tengah perjalanan dalam keadaan ban panas dapat meningkatkan tekanan udara di dalam ban, sehingga akan terjadi pemuaian. Hal ini bisa membuat alat tekanan angin ban salah membaca ukuran dan ban bisa mengempis jika sudah mencapai suhu normal. 

Jangan sampai biaya perbaikan mobil kesayanganmu justru membebani pengeluaran. Manfaatkan asuransi mobil all risk untuk mendapatkan jaminan ganti rugi atas biaya perbaikan mobil secara menyeluruh di bengkel terbaik.

Apa yang terjadi jika tekanan ban mobil kurang?

Seiring dengan berjalannya waktu, tekanan angin ban mobil akan terus berkurang. Maka dari itu, penting bagi pemilik kendaraan untuk rutin mengecek tekanan angin ban secara berkala.

Jika tekanan angin ban mobil kurang dari standar yang sudah ditetapkan, maka mobil akan mengalami beberapa hal berikut ini:

1. Risiko kecelakaan

Mobil dengan tekanan angin ban yang kurang walaupun hanya di satu sisi saja dapat menimbulkan resiko kecelakaan. Hal ini tentu saja karena kinerja ban tidak prima dan tidak nyaman untuk digunakan.

2. Mudah tergelincir di jalan

Pada saat tekanan angin ban mobil kurang, otomatis ban akan sulit dikendalikan. Jika kondisi jalanan licin, misalnya sehabis hujan, maka mobil akan mudah tergelincir dan menyebabkan kecelakaan.

3. Kendaraan tidak seimbang

Tekanan ban yang kurang, walaupun hanya di satu sisi saja akan mengakibatkan ban mobil tidak seimbang. Hal ini bisa membuat perjalanan tidak nyaman dan membahayakan.

Promo May Lifepal Dekstop
Promo May Lifepal Mobile

4. Risiko lainnya

Ada banyak risiko lain dari kurangnya tekanan angin ban mobil, seperti beban yang ditumpu ban akan meningkat, tarikan ban mobil menjadi berat, mesin mobil harus bekerja lebih ekstra, bahan bakar mudah habis, ban cepat rusak, dan risiko ban meledak di tengah perjalanan.

Daftar standar ukuran ban mobil

Seperti yang sudah diketahui, tekanan angin ban mobil memiliki standar yang berbeda-beda untuk tiap jenis mobil.

Untuk mengetahui standar ukuran tekanan angin ban mobil kamu, kamu bisa melihatnya di buku panduan kendaraan atau melihat informasi yang ada pada bagian pintu mobil.

Selain itu, kamu juga bisa menggunakan alat pengukur tekanan angin ban mobil yang ideal atau tire loading information di bengkel-bengkel yang memiliki alat ini. Kamu tidak perlu khawatir karena pasti pihak bengkel sudah tahu berapa ukuran yang dibutuhkan oleh tiap jenis mobil.

Standar tekanan angin pada ban mobil untuk kendaraan Indonesia sudah diatur berkisar di antara 28 hingga 33 psi. Hal ini pastinya sudah diuji untuk menyesuaikan dengan kondisi jalanan yang ada.

Selain itu, kamu juga bisa berpatokan pada informasi tentang ukuran angin ban mobil standar pabrikan dari empat jenis mobil berikut ini:

  • Mobil City Car: 30 – 36 psi;
  • Mobil Sedan: 30 – 33 psi;
  • Mobil SUV: 35 – 40 psi;
  • Mobil MPV: 33 – 36 psi.

Tips agar tekanan ban mobil tidak mudah berkurang

Untuk merawat tekanan ban mobil agar tidak mudah berkurang dan memiliki performa yang baik di jalan, beberapa tips ini bisa kamu lakukan:

1. Rutin mengecek tekanan angin ban 2 minggu sekali

Jangka waktu yang ideal untuk pemeriksaan tekanan pada ban mobil adalah dua minggu. Setiap dua minggu sekali kamu disarankan untuk mengecek kondisi tekanan ban. Kalau tidak ada waktu, maka kamu bisa melakukan pengecekan tiap satu bulan sekali. 

2. Isi tekanan angin ban sesuai dengan standarnya

Jika ban mobil mendapatkan tekanan yang sesuai dengan standar yang sudah disebutkan, maka performanya juga pasti akan jauh lebih baik dan prima. Hal ini merupakan langkah yang tepat untuk membantu ban mobil tetap awet digunakan dan nyaman digunakan selama perjalanan. 

3. Mengisi angin ban tepat waktu

Pastikan untuk mengisi angin ban mobil di waktu yang tepat. Selain itu, tekanannya juga harus sesuai dengan standarnya. Hal ini dilakukan untuk menjaga performa mobil kamu melaju lebih optimal dan prima. 

Jika kondisi ban sudah mulai aus dan tidak layak untuk digunakan, maka segera lakukan penggantian demi meningkatkan kenyamanan dan keamanan berkendara. 

Pentingnya punya asuransi mobil

Asuransi mobil bisa memberikan ganti rugi jika kendaraan yang kamu miliki mengalami kerusakan, baik rusak parah atau sekadar lecet, dan hilang.

Selain itu, ada pula manfaat lain memiliki asuransi mobil berupa penggantian kerusakan akibat banjir, kerusuhan di jalan, dan bencana alam.

Promo 15 Tahun Desktop
Promo 15 Tahun Mobile

Dengan memiliki asuransi mobil, perusahaan asuransi dapat mengcover biaya kendaraan apabila mengalami kerusakan atau hilang dalam jangka waktu setahun. 

Oleh karena itu, pilihlah asuransi mobil terbaik untuk kamu agar bisa mendapatkan manfaat sesuai kebutuhan dengan premi terjangkau. Jika masih bingung, kamu bisa menghitung premi dengan kalkulator premi asuransi mobil berikut ini.

Tips dari Lifepal! Tekanan angin ban mobil tidak boleh luput dari perhatian. Jangan lupa untuk selalu mengeceknya apakah kondisinya normal, kurang atau berlebih. 

Seperti yang sudah dijelaskan di atas, sebaiknya isi angin ban mobil di pagi hari atau saat ban mobil masih dingin.

Dengan kondisi tekanan angin ban yang sudah sesuai dengan standar, berkendara pun bisa lebih aman dan nyaman.

Pertanyaan seputar kapan harus isi angin ban mobil

Berapa standar ukuran tekanan angin ban mobil di Indonesia?

Berikut daftar ukuran standar tekanan angin yang berlaku untuk beberapa jenis kendaraan:

  • Mobil City Car: 30 – 36 psi;
  • Mobil Sedan: 30 – 33 psi;
  • Mobil SUV: 35 – 40 psi;
  • Mobil MPV: 33 – 36 psi.

Apa saja tips untuk menjaga tekanan angin ban?

Kamu bisa rutin mengecek tekanan angin ban tiap 2 minggu sekali atau setidaknya sebulan sekali dan mengisi angin ban sesuai dengan standarnya pada waktu yang tepat.

Selain itu, jangan lupa juga untuk membeli asuransi mobil. Asuransi mobil akan memberikan jaminan ganti rugi apabila mobil kamu bermasalah, seperti lecet, tergores, hingga hilang dicuri.

Berikut daftar ukuran standar tekanan angin yang berlaku untuk beberapa jenis kendaraan:

  • Mobil City Car: 30 – 36 psi;
  • Mobil Sedan: 30 – 33 psi;
  • Mobil SUV: 35 – 40 psi;
  • Mobil MPV: 33 – 36 psi.

Kamu bisa rutin mengecek tekanan angin ban tiap 2 minggu sekali atau setidaknya sebulan sekali dan mengisi angin ban sesuai dengan standarnya pada waktu yang tepat.

Selain itu, jangan lupa juga untuk membeli asuransi mobil. Asuransi mobil akan memberikan jaminan ganti rugi apabila mobil kamu bermasalah, seperti lecet, tergores, hingga hilang dicuri.