Tahapan Membangun Rumah Itu Seperti Apa Ya? Cek di Sini

tahapan membangun rumah yang benar

Tahapan membangun rumah yang benar harus menjadi hal yang kamu prioritaskan saat ingin mendirikan rumah sendiri. Pastinya, kamu mesti menyiapkan anggaran tersendiri juga. Dengan mengkalkulasi perhitungan dana dengan cermat, maka tak perlu takut dengan risiko proses pembangunan yang terhenti di tengah jalan.

Di samping itu, banyaknya anggaran juga dipengaruhi dari tipe dan model rumah yang dibangun. Misalnya saja anggaran membangun rumah minimalis tak akan sama dengan rumah bergaya neogotik.

Bagaimana persiapan membangun rumah yang ideal?

Maka itu ada beberapa persiapan yang mesti dicermati sebagai tahapan membangun rumah yang benar. Persiapan itu antara lain:

1. Tetapkan budget

Kalkulasikan dengan cermat berapa biaya yang sanggup dikeluarkan. Tentunya besaran biaya ini juga memperhitungkan penggunaan jasa kontraktor atau borongan.

2. Spesifikasi rumah

Tentukan sejak awal rumah model apa yang hendak dibangun. Model rumah ini akan mempengaruhi penggunaan material dan spesifikasinya.

3. Susun gambar rencana bangunan

Gambar rencana bangunan bukan sekadar coret-coretan di atas kertas. Gambar bangunan sudah harus mewakili yang hendak dibangun. Maka itu minta bantuan arsitek untuk mewujudkan rumah impian.

4. Urusan IMB

Izin Mendirikan Bangunan (IMB) mutlak harus dikantongi agar di kemudian hari bangunan tak disegel saat proses pembangunan.

5. Pilih kontraktor

Carilah kontraktor yang kompeten sekaligus tarifnya tak terlalu tinggi.

Menyusun anggaran pembangunan rumah

Sebenarnya dari kelima persiapan itu, yang paling menyita tenaga adalah menyusun anggaran pembuatan rumah. Apalagi harga material belakangan ini kenaikannya sulit diduga. Tak heran kalau dalam penyusunan rencana anggaran biaya (RAB) bisa berubah gara-gara perubahan harga material. 

Tapi biasanya orang menghitungnya secara kasar kebutuhan bangunan berdasarkan luas tanah. Misalnya saja harga membangun rumah per meter persegi sekitar Rp 3 juta. tinggal kalikan saja dengan luas tanah, katakanlah 200 meter persegi, maka total dana yang disiapkan Rp 600 juta.

Meski begitu usahakan perhitungannya dibuat seakurat mungkin agar bisa diketahui besaran real dari biaya yang dibutuhkan. Perhitungan bisa disusun sendiri dengan mengetahui apa saja item-item untuk pekerjaan pembangunan.

Apa saja tahapan membangun rumah yang benar?

Tiap orang tentu memiliki preferensi tersendiri terkait bagaimana tahapan yang diinginkannya saat membangun rumah. Meski begitu, berikut ini tahapan membangun rumah secara garis besarnya untuk pedoman kamu.

1. Pekerjaan awal

Tahapnya adalah pengukuran untuk menentukan posisi bangunan dan batas-batasnya. Lalu juga bowplank yang berguna menentukan titik-titik dari bangunan dengan mendirikan pagar menggunakan papan.

Selain itu juga mencakup penggalian yang berhubungan dengan pekerjaan pondasi dengan menghitung lebar dan dalamnya. Pekerjaan ini dikalkulasi berapa panjang pondasi yang dibuat untuk menentukan jumlah tenaga kerja dan banyaknya material.

Kemudian mengurug lagi pondasi dan lantai bangunan yang biasanya satuan perhitungannya per meter persegi.

2. Pekerjaan pondasi

Item pekerjaannya mencakup pemasangan pondasi dengan batu kali untuk bangunan rumah yang dihitung dari semua panjang pondasi dikalikan tinggi pondasi dengan satuan meter persegi.

Selain itu di sini juga termasuk pekerjaan pembuatan lantai kerja yang berupa urugan pasir dengan ketebalan kurang lebih 10 meter persegi.

3. Pekerjaan stuktur

Item ini meliputi pengerjaan sloof (balok beton bertulang mendatar yang dibuat diatas pondasi) yang perhitungannya adalah panjang total sloof x lebar x tinggi = satuan m3.

Kemudian pembuatan kolom yang merupakan tiang tegak lurus terhadap sloof dan Ring Balk yang serupa sloof tetapi dibangun di atas kolom-kolom yang perhitungan volumenya ditentukan dari jumlah kolom dikalikan tinggi kolom.

4. Pekerjaan dinding

Kebutuhan bata bisa dihitung dari keliling dinding dikalikan dengan tinggi dinding. Kemudian kurangi dengan luas dari daun jendela dan pintu. Ukuran bata juga diperhatikan dalam perhitungan ini karena bisa menggunakan hebel maupun batako.

Pekerjaan lainnya adalah plesteran yang volumenya dua kali dari volume pasangan bata. Terakhir adalah acian yang luasnya sama dengan perhitungan plesteran tapi dikurangi bidang yang tak perlu diaci seperti dinding yang dipasangi keramik.

5. Pekerjaan kusen, pintu, dan jendela

Pemasangan kusen-kusen pada sisi-sisi dinding tertentu untuk akses keluar masuk maupun hawa udara. Kayu-kayu itu dilapisi politur maupun cat agar awet. Lalu termasuk pula pengerjaan pemasangan kunci dan handle pintu/jendela. Biasanya kusen-kusen itu hitungannya per unit.

6. Pekerjaan rangka atap

Cakupan pekerjaannya berupa pemasangan rangka atap (kuda-kuda, gording, nok, kaso & reng), kalau diperlukan ditambah alumninum foil (jika perlu) dan pemasangan genteng beserta aksesories-nya. Rangka atap bisa dipilih dari baja ringan maupun kayu. Estimasinya adalah berapa banyak balok kayu/baja yang dibutuhkan untuk pembuatan rangka.

7. Pekerjaan plumbling, mekanikal dan elektrikal

Item pekerjaannya adalah pemasangan toilet, wastafel, bath up, pemanas air, kran. Tak ketinggalan juga pemasangan instalasi air bersih dan air kotor. Kemudian pemasangan jaringan kabel listrik, kotak sekring, saklar, titik-titik lampu penerangan, dan sejenisnya.

8. Pekerjaan finishing

Di sini itemnya berupa pemasangan material lantai baik ruangan dan teras. Termasuk juga dinding-dinding tertentu seperti dapur maupun kamar mandi.

Kemudian juga pekerjaan finishing kusen, pintu, dan jendela lewat pelapisan politur atau cat agar awet dan menambah keindahan bangunan. Di sini juga termasuk pemasangan handle dan kunci. Pengecatan tembok baik eksterior maupun interior.

9. Pekerjaan tambahan

Pekerjaannya terkait dari permintaan pemilik rumah. Misalnya pemasangan pagar, pembuatan kanopi, taman landscape, garasi.

10. Pembersihan

Sebelum rumah ditempati, pastinya sudah mesti bersih dulu. Maka itu pembersihan mutlak di sini. Rumah harus bebas dari debu, kotoran, maupun puing-puing sisa-sisa bangunan.

Seperti itulah item-item pekerjaan yang lazimnya dilewati dalam pembangunan rumah. Di item-item itu bisa dikalkulasikan kebutuhan dananya. Dengan menghitung setiap detail kebutuhan rumah maka dengan sendirinya bisa mempersiapkan dana yang cukup. Lagi pula rumah bisa selesai sesuai target yang ditetapkan.

Jangan lupa untuk melindungi rumahmu dengan asuransi

Biaya membangun rumah bukanlah perkara yang murah. Kamu perlu menabung sekian lama dan meski kamu mendapatkan pinjaman multiguna, pengajuannya pun sulit hingga akhirnya bisa disetujui, bukan? Nah jadi jangan sampai usaha kerasmu membangun rumah yang ideal untuk keluarga jadi berantakan karena adanya musibah yang memicu pengeluaran dadakan yang menguras tabunganmu.

Musibah seperti apa ya? Ada berbagai risiko yang bisa merugikan kamu, misalnya kebanjiran, kebakaran, dan kemalingan. Kalau sampai terjadi, apalagi ada barang berhargamu yang hilang dicuri, kamu pasti rugi banyak. Tapi ada caranya supaya kamu gak perlu mengeluarkan biaya ganti rugi sendiri, yaitu dengan asuransi rumah.

Pentingnya memiliki asuransi rumah untuk melindungi tempat tinggalmu harus dilakukan sejak dini. Terlepas dari apa pun kondisinya, lebih baik kamu lindungi keuanganmu dengan asuransi deh ya.

Yuk cari tahu apa aja manfaat punya asuransi rumah dan berapa premi asuransinya dengan berkonsultasi di Lifepal.

Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →