Cara Investasi di Bibit Reksadana [Plus Keunggulannya]

bibit reksadana

Bibit Reksadana adalah aplikasi penyedia reksadana untuk membantu investor pemula mulai berinvestasi. Melalui Bibit, investor bisa langsung investasi secara optimal dengan level risiko yang bisa disesuaikan dengan profil risiko masing-masing.

Hal tersebut diterapkan Bibit lewat teknologi yang memenangkan Nobel Prize, yaitu Modern Portfolio Theory. 

Teknologi ini membantu investor pemula mengenali profil risikonya yang dikategorikan dari beberapa indikator, seperti usia, toleransi risiko, hingga kondisi finansial.

Bibit merupakan agen penjual efek reksa dana (APERD) yang didirikan pada Januari 2019. Bibit juga telah mengantongi izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), yang melegalkan Bibit sebagai penjual reksa dana.

Tertarik berinvestasi reksadana melalui Bibit? Simak ulasan lengkapnya berikut ini!

Cara mulai berinvestasi Bibit Reksadana

Dengan penerapan teknologi, Bibit bakal mempelajari profil risiko nasabah dan merekomendasikan alokasi investasi yang paling optimal. 

Contohnya nih, kalau profil kamu agresif, Bibit akan menyarankan alokasi dana investasi lebih banyak ke reksa dana saham.

Sebaliknya, jika profil kamu konservatif, kamu bakal disarankan mengalokasikan lebih banyak investasi di reksa dana pasar uang dan obligasi. Saran ini bisa kamu ambil atau tolak ya. Sesuaikan dengan tujuan investasi diri kamu sendiri.

Berikut ini tahapan investasi di Bibit Reksadana.

  • Unduh aplikasi Bibit di smartphone kamu lewat App Store atau Play Store.
  • Daftar akun secara online termasuk pembukaan rekening secara digital tanpa formulir lho! Pembukaan rekening mulai Rp500 ribu sesuai minimal investasi awal di Bibit.
  • Kamu bakal langsung mendapatkan rekomendasi portofolio terbaik sesuai profil kamu yang dinilai dari usia, penghasilan, dan toleransi kamu atas risiko. Biasanya dapat 5 rekomendasi teratas sesuai profil.
  • Kamu bisa langsung mulai investasi dengan membeli reksa dana yang telah direkomendasikan.
  • Pantau portofolio kamu kapan pun dan di mana pun karena semua layanannya tersedia secara online.

Setelah proses awal investasi reksa dana Bibit, kamu bisa melakukannya rutin setiap bulan. Sedikit saran, pembelian reksa dana setiap bulan bertujuan mempercepat pencapaian target investasi kamu. 

Namun, kamu juga jangan memaksakan untuk membeli dalam jumlah banyak karena bakal mengganggu keuanganmu.

Keunggulan dan kekurangan Bibit Reksadana

Kecanggihan teknologi untuk mengenal risiko calon investor menjadi salah satu keunggulan BIbit. 

Namun, di balik berbagai keunggulannya, masih ada kekurangan yang bisa kamu jadikan pertimbangan sebelum memilih berinvestasi reksadana di Bibit.

Simak ulasan keunggulan dan kekurangan platform reksadana online berikut ini.

Keunggulan

Salah satu keunggulan investasi reksa dana secara online adalah biaya administrasi dan fee lainnya lebih ringan ketimbang kamu berinvestasi langsung ke manajer investasi. Tentunya masih ada keunggulan lainnya.

Asuransi & Investasi
Asuransi & Investasi

Berikut ini keunggulan berinvestasi reksa dana di Bibit yang bisa jadi pertimbangan.

  • Gratis biaya komisi karena semua pembelian reksa dana di Bibit gratis biaya komisi.
  • Dana investasi minim mulai Rp100 ribu hingga nominal yang sesuai kenyamanan investor.
  • Bisa dicairkan kapan aja dan cepat tanpa penalti.
  • Gak ada pajak.
  • Keamanan dana dari bank karena Bibit gak menyimpan uangmu. Dana yang diinvestasikan langsung ditransfer ke bank kustodian dan dikelola perusahaan berlisensi OJK. Seperti di bank, dana hanya bisa dicairkan ke rekening atas nama kamu.
  • Dukungan teknologi tinggi lewat pendekatan Teori Modern Portfolio yang terbukti menjaga risiko dan memaksimalkan keuntungan lewat diversifikasi.
  • Investasi yang dirancang khusus sesuai profil risiko investor.
  • Rebalancing otomatis untuk mempertahankan alokasi yang optimal.
  • Buka akun instan secara digital dalam hitungan menit tanpa formulir, tanpa financial planner, dan tanpa spreadsheet.

Kekurangan

Selain berbagai keunggulan di atas, ada beberapa hal yang menjadi kekurangan Bibit. Apa saja? Simak penjelasannya berikut ini.

  • Robo Advisor yang digadang-gadang luar biasa dalam mendeteksi profil risiko belum tentu memberikan hasil maksimal dalam pemilihan jenis reksadana.
  • Produk reksadana yang tersedia pada aplikasi terbatas sehingga investor tidak leluasa dalam memilih reksadana.
  • Pertanyaan survei yang diberikan terbatas dan ragamnya profil risiko hanya dikelompokkan menjadi 10 jenis.

Mengenal Robo Advisor Bibit

Robo Advisor adalah teknologi yang dapat membantu calon investor merancang portofolio investasi yang optimal. 

Teknologi ini mengategorikan kamu berdasarkan umur, profil risiko, dan tujuan hidup kamu secara otomatis.

Teknologi ini didukung oleh riset pemenang Nobel Prize Harry Markowitz yang dinamakan Modern Portfolio Theory. 

Teknologi Bibit mendemokrasikan penelitian akademik yang sudah teruji sehingga siapa pun dapat berinvestasi dengan benar.

Cara kerjanya:

  • Auto Risk Profiling: untuk mulai berinvestasi kamu harus menjawab 6 pertanyaan, sehingga teknologi Robo Advisor dapat menentukan profil risiko kamu dengan algoritma tanpa bias.
  • Auto Financial Plan: kamu akan mendapatkan alokasi portofolio reksadana terbaik berdasarkan jawaban yang kamu berikan dari 6 pertanyaan yang diajukan.
  • Auto Rebalancing: Bibit akan otomatis mempertahankan alokasi optimal kamu seiring dengan perubahan pasar.

Jenis-jenis reksadana di Bibit

Sebelum berinvestasi di Bibit, kenali empat jenis reksadana yang tersedia sebagai pertimbangan kamu menempatkan uang di reksadana.

1. Reksadana pasar uang

Reksadana pasar uang adalah jenis reksadana yang investasinya ditempatkan 100 persen pada instrumen pasar uang seperti obligasi yang jatuh tempo kurang dari satu tahun, deposito, dan Sertifikat Bank Indonesia (SBI).

Dengan menjaga periode waktu yang singkat, jenis reksadana ini mampu mengurangi risiko. Reksadana pasar uang paling aman jika dibanding jenis lainnya. 

Namun, pastinya keuntungannya juga paling kecil dari pada yang lain. Return reksadana pasar uang tetap lebih tinggi ketimbang deposito.

Penempatan dana investasi reksadana pasar uang Bibit, yaitu:

  • Deposito Bank Standard Chartered
  • Deposito Bank BNI
  • Deposito Bank OCBC NISP
  • Deposito Bank BTPN
  • Obligasi jangka pendek dari Sarana Multigriya Financial

2. Reksadana obligasi

Sesuai namanya, jenis reksadana ini sebagian besar alokasi investasi pada surat utang (obligasi). Ketika kamu membeli reksa dana obligasi, sebagian besar dana masyarakat yang terkumpul akan dibelikan surat utang jangka panjang oleh manajer investasi.

Komposisi portofolio reksadana obligasi terdiri atas 80 persen surat utang dan sisanya adalah produk pasar uang. Lalu, dari mana keuntungan reksadana ini?

Asuransi & Investasi
Asuransi & Investasi

Jawabannya terletak pada pembayaran kupon obligasi yang diterima manajer investasi. Penerimaan kupon alias bunga berarti harga reksadana naik, tentu hal ini berimbas pada keuntungan kamu sebagai investor reksadana obligasi.

3. Reksadana saham

Kalau reksadana yang ini, komposisi terbesarnya adalah 80 persen dialokasikan pada efek saham dan sisanya pada surat utang atau pasar uang. 

Alokasi mayoritas pada saham membuat portofolio ini paling berisiko ketimbang reksadana lainnya.

Namun, potensi keuntungannya juga paling besar. Di Bibit, alokasi investasi dari reksa dana BNI AM IDX30 adalah 99 persen pada saham dan 1 persen pada kas dan deposito. 

Artinya, sebagian besar dana masyarakat yang terkumpul akan dibelikan saham oleh manajer investasi.

Saham yang menjadi alokasi terbesar adalah:

  • Astra Internasional
  • Bank Mandiri
  • Bank BRI
  • Bank BCA
  • Telkom Indonesia

Ketika saham yang dibeli oleh BNI AM IDX30 mengalami kenaikan harga, NAB (harga) reksadana juga akan mengalami kenaikan. Begitu pula ketika harga saham yang dibeli cenderung turun, NAB reksadana juga akan cenderung turun.

4. Reksadana syariah

Pada prinsipnya, reksadana syariah sama dengan reksa dana konvensional. Namun, dalam pengelolaannya, tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip syariah di pasar modal.

Dalam pengelolaannya, terdapat kebijakan investasi reksa dana syariah, yaitu hanya berinvestasi pada perusahaan dengan kategori halal dan memenuhi rasio keuangan tertentu.

Kategori halal yang dimaksud adalah manajer investasi tidak berinvestasi pada:

  1. Perusahaan yang memproduksi atau menjual sesuatu yang haram menurut Islam, seperti menjual daging babi, minuman keras, bisnis hiburan maksiat, judi, pornografi, dsb.
  2. Perusahaan yang merugikan orang banyak dan bersifat mudarat (rokok).
  3. Perusahaan yang memiliki bisnis bersifat riba (adanya bunga) atau judi (maysir).
  4. Perdagangan yang tidak disertai penyerahan barang.
  5. Perdagangan dengan penawaran dan permintaan palsu (bai’ najasy).
  6. Jual beli mengandung ketidakpastian (gharar) dan spekulatif.
  7. Transaksi suap (risywah).

Memenuhi rasio keuangan tertentu, yaitu:

  • Total utang yang berbasis bunga dibandingkan dengan total ekuitas tidak lebih dari 82 persen (delapan puluh dua per seratus) yang berarti modal 55 persen dan utang 45 persen,
  • Total pendapatan bunga dan pendapatan tidak halal lainnya dibandingkan dengan total pendapatan usaha (revenue) dan pendapatan lain-lain tidak lebih dari 10 persen.

Kebijakan investasi reksadana syariah hanya dapat dilakukan pada instrumen keuangan yang sesuai dengan syariah Islam, meliputi:

  • Efek Pasar Modal Syariah: obligasi syariah (sukuk), saham-saham yang masuk dalam DES (Daftar Efek Syariah), serta efek surat utang lainnya yang sesuai dengan prinsip syariah.
  • Instrumen Pasar Uang Syariah: Sertifikat Wadiah Bank Indonesia (SWBI), Sertifikat Investasi Mudharabah Antar-bank (SIMA), Certificate of Deposit Mudharabah Mutlaqah (CD Mudharabah Mutlaqah), dan Certificate of Deposit Mudharabah Muqayyadah (CD Mudharabah Muqayyadah).

Cara membeli reksadana di Bibit

Terdapat empat cara mudah melakukan pembelian reksadana pada platform online ini. Kamu yang tertarik berinvestasi reksadana pada Bibit bisa memilih salah satu cara berikut ya.

1. Pembelian lewat virtual account BNI

Berikut ini langkah melakukan pembelian reksadana di Bibit melalui virtual account BNI:

Asuransi & Investasi
Asuransi & Investasi
  • Masuk ke situs Bibit
  • Cek Rekomendasi Robo
  • Klik ‘Investasi Sekarang’
  • Masukan Nominal Order, lalu klik Beli
  • Checklist bahwa kamu sudah menyetujui syarat dan ketentuan, lalu klik Bayar Sekarang
  • Pilih Virtual Account, lalu klik Bayar
  • Pilih Virtual Account BNI, lalu klik Bayar
  • Kamu akan masuk ke halaman Order Detail, memperoleh informasi rekening tujuan transfer, dan berapa yang harus di transfer. Klik Salin untuk menyalin nomor virtual account, lalu lakukan transfer ke virtual account tersebut sesuai nominal order kamu
  • Untuk membaca panduan transfer (cara pembayaran), silakan scroll ke bawah halaman Order Detail.

2. Pembelian reksadana rekomendasi Robo

Berikut ini langkah melakukan pembelian reksadana rekomendasi Robo di Bibit:

  • Untuk membeli reksa dana, kamu tinggal ke halaman Home, lalu klik Investasi Sekarang.
  • Masukkan nominal dana yang ingin kamu investasikan, lalu Klik Beli.
  • Baca Prospektus Produk reksa dana yang ingin kamu beli dengan klik Baca Selengkapnya, Checklist jika sudah setuju, lalu klik Confirm.
  • Pilih metode pembayaran apakah menggunakan Go-Pay, LinkAja atau Transfer Manual, lalu klik Bayar.
  • Khusus metode transfer manual, kamu perlu mengunggah bukti transfer atau konfirmasi pembayaran.

3. Pembelian reksadana lewat Gopay

Berikut ini prosedur pembelian reksadana lewat Gopay:

  • Klik Investasi Sekarang.
  • Input Nominal Pembelian lalu Klik Beli.
  • Checklist bahwa Kamu Telah Setuju dengan Isi Prospektus lalu Klik Confirm.
  • Pilih Metode Pembayaran GO-PAY lalu Klik Bayar.
  • Klik Buka Aplikasi GO-PAY.
  • Klik Pay.
  • Input Pin GO-PAY Kamu.
  • Nominal Pembelian akan Langsung Muncul di Halaman Portfolio.

4. Pembelian reksadana sesuai pilihanmu

Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk melakukan pembelian reksa dana sesuai pilihan kamu.

  • Dari halaman Home, klik tombol Search.
  • Pilih jenis reksa dana, apakah Pasar Uang, Obligasi, Saham, atau Syariah, lalu Klik produk reksa dana pilihan kamu.
  • Pelajari data dan informasi reksa dana, scroll ke bawah untuk membaca Prospektus, Jika sudah yakin, Klik Beli.
  • Masukkan nominal dana yang ingin kamu investasikan, lalu klik Beli
  • Check list bahwa kamu sudah menyetujui semua isi prospektus reksa dana, lalu klik Confirm.
  • Pilih metode pembayaran, apakah ingin menggunakan Go-Pay, LinkAja, atau Transfer Manual, lalu klik Bayar.

Cara mencairkan reksadana di Bibit

Mencairkan reksadana berarti kamu menjual portofolio kamu untuk diuangkan. Lalu bagaimana caranya? Simak prosedur mencairkan reksadana di Bibit berikut ini!

  • Klik Menu Portofolio
  • Pilih apakah portofolio Dana Pensiun atau portofolio Dana Tabungan yang ingin kamu jual.
  • Klik tombol Jual pada reksa dana yang ingin kamu jual.
  • Tentukan jumlah unit yang ingin kamu jual dengan menggeser Slider, lalu Klik Jual.
  • Input PIN kamu, lalu klik Konfirmasi untuk mengkonfirmasi transaksi penjualan.
  • Kamu akan memperoleh Email ketika dana hasil penjualan reksa dana masuk ke rekening pribadi kamu.

Platform lain yang menjual reksadana online

Kalau kamu belum yakin berinvestasi lewat Bibit, Lifepal punya rekomendasi platform reksadana online yang gak kalah canggih perihal teknologi. Apa saja? Yuk, simak ulasan kompetitor Bibit berikut!

Bareksa

Dalam perjalanannya, Bareksa telah berdiri sejak awal tahun 2013. Menjadi salah satu pionir yang berhasil memperoleh lisensi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam hal penjualan reksadana melalui internet kepada nasabah.

Perkembangan Bareksa sangat pesat seiring nasabahnya yang semakin bertambah. Sepanjang masa itu, Bareksa sudah menjual beragam jenis reksadana mulai dari konvensional sampai syariah. Produk yang ditawarkan, ada reksadana pasar uang, saham, pendapatan tetap, campuran dan indeks.

Mengenai teknis pembelian, kamu hanya perlu mengisi profil risiko investasi dan biodata diri. Selanjutnya hanya menunggu persetujuan untuk proses transaksi. Proses approval-nya? Gak sampai lebih dari 1X24 jam kok.

Di Bareksa, kamu bisa melakukan investasi mulai dari Rp100 ribu saja. Informasi lebih lanjut mengenai reksadana dari Bareksa bisa kamu temui di situs resminya.

IpotFund

Diluncurkan pada tahun 2014, IpotFund yang dibesut oleh PT Indo Premier Securities, diklaim sebagai supermarket reksadana online pertama di Indonesia.

Bisa dibilang, IpotFund menjadi tempat beli reksadana online terlengkap di Indonesia. Pasalnya, IpotFund sudah menggandeng 80 manajer investasi dengan jumlah dana pengelolaan mencapai ratusan miliar rupiah.

Ada empat jenis reksadana yang disediakan IpotFund, yaitu reksadana saham, campuran, pendapatan tetap dan pasar uang.

Seperti halnya Bareksa, mendaftar di IpotFund pun cukup mudah. Kamu bisa membuka situs resmi Indo Premier lalu mengisi formulir pendaftaran.

Setelah lengkap, isi formulir bisa di-print dan ditandatangani (dengan materai) untuk selanjutnya dikirim ke Indo Premier dengan menyertakan KTP, NPWP, dan fotokopi buku tabungan halaman depan. Dokumen bisa dititipkan ke cabang Indo Premier terdekat.

Proses approval hanya membutuhkan waktu 3-5 hari kerja sejak dokumen diterima. Setelahnya, kamu akan mendapatkan user id, password, dan PIN transaksi.

Yang menarik dari IpotFund yaitu tidak ada biaya bulanan atau administrasi, serta biaya transaksi beli dan jual.

Bukareksa (Bukalapak)

Sepintas kok namanya kayak Bareksa ya? Betul, Bukareksa merupakan hasil kerjasama antara e-marketplace Bukalapak dengan Bareksa itu sendiri. Telah berdiri sejak tahun 2017.

Bukareksa menawarkan user experience yang mudah seperti saat kita berbelanja online. Selain itu, keunggulan menariknya yaitu kamu bisa berinvestasi mulai dari Rp10 ribu saja. 

Nominal tersebut terbilang sangat murah karena platform lain umumnya mematok harga sebesar Rp100 ribu.

Bukareksa juga terbilang berkembang dengan pesat. Pasalnya, Bukareksa sudah menyediakan 10 manajer investasi dari awal peluncuran yang hanya tersedia satu, yaitu CIMB-Principal Bukareksa Pasar Uang.

Untuk pendaftarannya pun cukup mudah, kamu hanya perlu membuka website Bukalapak dan mengikuti arahan selanjutnya.

Tokopedia

Mengikuti jejak Bukalapak, Tokopedia juga meluncurkan fitur investasi reksadana online, yaitu Tokopedia ReksaDana yang diluncurkan sejak Februari 2018. Tokopedia Reksadana bekerja sama dengan Bareksa sebagai agen Penjual Efek Reksadana (APERD).

Kini, Tokopedia Reksadana sudah menyediakan dua pilihan reksadana untuk kamu, yaitu Syailendra Dana Kas (reksadana konvensional) dan Mandiri Pasar Uang Syariah Ekstra (reksadana syariah). Seperti Bukareksa yang mematok harga sebesar Rp10 ribu saja, Tokopedia Reksadana pun demikian.

Selain prosesnya yang cepat dan mudah, Tokopedia Reksadana juga memiliki layanan dompet elektronik TokoCash. Dengan begitu, kamu bisa berinvestasi reksadana dengan mudah, dan reksadanamu pun nanti bisa dicairkan dengan mudah pula saat dananya ingin digunakan.

Dengan menabung di Tokopedia Reksadana, risiko terbilang sangat rendah dan likuid karena investasi tersebut dapat dicairkan secara instan, kapan saja dan di mana saja melalui aplikasi Tokopedia.

Perbedaan reksadana dan unit link

Dalam proses investasi, perbedaan antara reksadana dan unit link langsung terlihat. Namun, sebelum cari perbedaan besarnya, kamu harus mengetahui apa itu unit link.

Unit link adalah asuransi jiwa yang disertai investasi. Jadi, nasabah asuransi yang membeli produk ini akan mendapatkan proteksi jiwa dan juga hasil investasi.

Agar makin paham, simak perbedaan dua produk investasi berikut ini:

Perbedaan Unit Link Reksadana
Jumlah dan waktu Nominal berkisar Rp400 ribu/bulan dan harus membayar setiap bulan Nominal bebas (rata-rata minimal Rp100 ribu) dan tidak ada setoran bulanan
Manajer investasi Tidak bisa ganti Bisa ganti kapan saja
Biaya beli dan jual (fee) Sekitar 5% sekali top up 0-2%
Pencairan Bisa diambil kapan saja jika nilai investasi telah terbentuk Setiap saat, tidak ada batas waktu
Nominal Rp400 ribu/bulan Rp100 ribu
Hasil investasi Setelah tahun ke-2 Bisa dicairkan sejak hari pertama
Proteksi asuransi Ada Tidak ada

Pertanyaan-pertanyaan seputar Bibit

Berikut ini beberapa pertanyaan yang kerap ditanyakan calon investor terkait Bibit.

PT Bibit Tumbuh Bersama (Bibit) terdaftar dan diawasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sebagai agen penjual efek reksadana (APERD). Dengan legalitas dari otoritas industri jasa keuangan ini, berinvestasi di Bibit jelas cukup aman.

Kamu bisa melaporkan dan mengadukan hal-hal yang tidak wajar dari transaksi investasimu di Bibit ke Satgas jasa keuangan yang telah dibentuk OJK.

Bibit telah terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan memiliki izin dengan nama perusahaan yang terdaftar adalah PT Bibit Tumbuh Bersama. Nomor izin atau STTD/SK yaitu KEP-14/PM.21/2017 tertanggal 6 Oktober 2017.

Reksadana adalah wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio efek oleh manajer investasi.

Cara kerja reksadana berdasarkan manajer investasi. Manajer investasi akan memecah dana dari masyarakat ke sejumlah instrumen atau perusahaan melalui verifikasi investasi. Hal ini memungkinkan investasi kamu lebih aman.

Reksadana bisa kamu akses dengan berbagai saluran yang luas. Dengan begitu, calon investor dan investor yang telah membeli reksadana bisa dengan mudah mempelajari, menggali informasi, dan lain-lain untuk memilih instrumen investasi reksadananya.

Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →