Pengertian, Manfaat, dan Cara Menghitung Pendapatan Perkapita Negara

Cara menghitung pendapatan perkapita

Cara menghitung pendapatan perkapita

Kamu mungkin sudah sering mendengar kata-kata pendapatan perkapita di berbagai pemberitaan, tapi tahukah cara menghitung pendapatan perkapita? 

Meski sudah dengar, masih banyak yang belum tahu apa itu pendapatan perkapita dan cara menghitung pendapatan perkapita. Padahal, aspek ini sangat penting untuk menentukan tingkat kemakmuran suatu negara.

Bagi negara yang pendapatan kapitanya besar, kemungkinan juga tingkat pertumbuhan dan perkembangannya melaju pesat. Karena itu, banyak negara, termasuk Indonesia berlomba-lomba meningkatkan angka pendapatan per kapita setiap tahunnya. 

Dari tahun ke tahun, negara dengan pendapatan perkapita tertinggi biasanya negara-negara Eropa dan Amerika, serta beberapa Asia. Contohnya, Luxembourg, Norway, Irlandia, Qatar, Amerika Serikat. 

Kalau di Asia Tenggara, Singapura lah juaranya. Pendapatan negara tersebut besar, sedangkan jumlah penduduknya sangat sedikit. 

Sebelum membahas lebih lanjut mengenai cara menghitung pendapatan perkapita, ada baiknya mengetahui hal-hal lain tentang pendapatan perkapita. 

Pengertian pendapatan perkapita 

Cara menghitung pendapatan perkapita
Pengertian pendapatan perkapita

Pendapatan perkapita adalah pendapatan yang diperoleh setiap orang di suatu wilayah atau negara. Ini bisa juga digunakan untuk mengevaluasi kualitas hidup masyarakat. 

Tetapi, bagi pergaulan internasional, pendapatan perkapita juga bisa digunakan sebagai tolak ukur kemakmuran suatu negara. Semakin besar tentu tingkat kemakmurannya semakin baik. 

Populasi yang dihitung dalam pendapatan perkapita bukan cuma masyarakat yang sudah bekerja saja, tetapi seluruh warga termasuk ibu rumah tangga, anak sekolah, balita, sampai bayi yang baru lahir.

Baca juga: 2045, Pendapatan Orang Indonesia Rata-Rata Rp 345 Juta per Tahun

Manfaatnya mengetahui pendapatan perkapita 

Cara menghitung pendapatan perkapita
Manfaat mengetahui pendapatan perkapita

Lantas, apa pentingnya mengetahui cara menghitung pendapatan perkapita? Tentu saja ada banyak manfaatnya khususnya bagi suatu negara. 

  • Mengetahui tingkat perekonomian suatu negara, dilihat dari tinggi rendahnya perhitungan pendapatan perkapitanya.
  • Mengetahui tingkat kemakmuran populasi suatu negara. Semakin meningkat pendapatan perkapita setiap tahunnya, maka kemakmurannya juga semakin meningkat.
  • Sebagai pembanding tingkat perekonomian antara satu negara dengan negara lainnya.
  • Menentukan apakah negara tersebut kategori dalam negara maju, berkembang, atau tertinggal. 
  • Data tentang pendapatan perkapita bisa dijadikan pertimbangan bagi suatu negara untuk mengevaluasi apakah kebijakan yang diterapkan berjalan efektif atau tidak. 
  • Data pendapatan perkapita sangat penting untuk merumuskan dan menentukan kebijakan ke depannya. 

Baca juga: Selain Utang, Ini Lho Sumber Pendapatan yang Selama Ini Mendanai Belanja Negara

Kelemahan dari data pendapatan perkapita 

Cara menghitung pendapatan perkapita
Kelemahan dari data pendapatan perkapita

Meski pendapatan perkapita ini populer sebagai indikator untuk merepresentasikan pertumbuhan ekonomi suatu negara, sayangnya memiliki beberapa kelemahan. 

Tidak semua permasalahan ekonomi baik makro maupun mikro bisa dilihat menggunakan data pendapatan perkapita. 

1. Tidak bisa melihat data ketimpangan di daerah-daerah

Secara sederhana, cara menghitung pendapatan perkapita suatu negara adalah dengan membagi pendapatan negara dengan jumlah penduduk. 

Artinya, perhitungan tersebut tidak bisa menggambarkan dengan jelas kondisi ketimpangan pendapatan di daerah-daerah suatu negara. 

Karena itu, untuk mengetahui hal tersebut, biasanya dilakukan lagi perhitungan pendapatan perkapita per daerah yang lingkupnya lebih kecil dari negara. 

2. Bagi negara yang lebih banyak kelompok non-pekerja, perhitungan pendapatan perkapita tidak bisa dengan jelas menggambarkan kondisi perekonomian negara

Seperti yang telah dijelaskan di atas, anak-anak termasuk ke dalam populasi yang dihitung dalam pendapatan perkapita, padahal mereka belum menerima penghasilan sama sekali. 

Negara yang jumlah penduduknya lebih besar populasi non-pekerja otomatis angka pendapatan perkapitanya lebih rendah. 

Baca juga: Bikin Ngelus Dada, Ini Fakta Miris 10 Negara Termiskin di Dunia

3. Tidak bisa menggambarkan kesejahteraan ekonomi dengan akurat 

Sayangnya, indikator pendapatan perkapita tidak bisa menggambarkan kesejahteraan ekonomi dengan akurat. Karena kesejahteraan masing-masing orang perlu dilihat dengan beragam indikator, mulai dari tingkat pendidikan, gaji bulanan, dan lain-lainnya. 

4. Tidak bisa melihat tingkat inflasi 

Hasil perhitungan pendapatan perkapita dari tahun ke tahun hanya bisa digunakan untuk melihat pertumbuhan ekonomi saja. Sayangnya, tidak bisa digunakan untuk menghitung tingkat inflasi. Padahal data inflasi dibutuhkan untuk melihat daya beli konsumen. 

Jadi, pendapatan perkapita tidak bisa digunakan sebagai tolak ukur melihat daya beli masyarakat suatu negara. 

Rumus pendapatan perkapita 

Cara menghitung pendapatan perkapita
Rumus pendapatan perkapita

Perlu diketahui, untuk menghitung pendapatan perkapita kamu perlu mengetahui data Produk Domestik Bruto (PDB) dan Produk Nasional Bruto (PNB) suatu negara terlebih dahulu. 

PDB bisa dibilang jumlah seluruh produksi barang dan jasa yang dihasilkan di suatu negara selama periode tertentu. Sementara PNB adalah PDB ditambah dengan pendapatan neto di luar negeri. 

Artinya PNB adalah seluruh nilai produk berupa jasa dan barang yang dihasilkan oleh penduduk suatu negara, termasuk yang berada di luar negeri. 

Tapi, biasanya besaran pendapatan perkapita itu selalu merefleksikan terhadap PDB perkapita. Artinya, keduanya tidak terlalu berbeda jauh. 

Kembali ke cara menghitung pendapatan perkapita, ada dua cara yang bisa digunakan, yaitu dengan pendapatan perkapita nominal dan pendapatan perkapita riil.

1. Pendapatan perkapita nominal

Pendapatan perkapita nominal dihitung berdasarkan harga yang sedang berlaku sekarang. Cara penghitungan ini tidak mempertimbangkan tingkat inflasi maupun kenaikan harga. 

Rumusnya, Produk Nasional Bruto (PNB) yang sedang berlaku sekarang : Jumlah penduduk

Contoh: 

Negara N memiliki PNB yang sedang berlaku tahun 2020 = 1.200 triliun

Jumlah penduduknya tahun 2020= 200 juta

Maka pendapatan perkapita nominalnya untuk 2020, 1.200 triliun : 200 juta = Rp 6 juta

2. Pendapatan perkapita riil 

Pendapatan perkapita riil dihitung dengan mempertimbangkan tingkat inflasi. Sehingga cara menghitungnya menggunakan PNB yang konstan. 

Rumus, Produk Nasional Bruto (PNB) yang konstan : Jumlah Penduduk

Contoh: 

Negara N memiliki PNB konstan 2020= 300 triliun

Jumlah penduduknya tahun 2020= 200 juta

Maka pendapatan perkapita riil tahun 2020, 300 triliun : 200 juta = Rp 1,5 juta. 

Pendapatan perkapita Indonesia masih kategori menengah

Cara menghitung pendapatan perkapita
Pendapatan perkapita Indonesia masih kategori menengah

Kita sudah mengetahui bagaimana cara menghitung pendapatan perkapita suatu negara, lalu kamu pasti penasaran dong dengan pendapatan yang ada di Indonesia. Dikutip dari data BPS, mulai dari tahun 2014-2018 jumlah pendapatan perkapita Indonesia cenderung naik. 

Pada tahun 2014, besarannya mencapai US$ 3.500an, tahun 2015 mengalami penurunan menjadi US$ 3.300an, tahun 2016 mengalami kenaikan sampai tahun 2018 menjadi US$ 3.900-an. 

Bank Dunia telah mengkategorikan kelompok negara-negara berdasarkan besaran pendapatan perkapitanya. Kategori bawah untuk pendapatan perkapita kurang dari US$ 995. 

Kategori menengah dibagi dua, menengah bawah dan menengah atas. Menengah bawah berada di kisaran US$ 996-3.895, menengah atas US% 3.896-12.055. Sementara kategori pendapatan tinggi, lebih dari US$ 12.056.

Kalau dilihat dari kriteria masing-masing kategori, Indonesia kini berada di kategori menengah ke atas, dan masih jauh untuk bisa mencapai ke kategori pendapatan tinggi. 

Itulah sekilas informasi tentang cara menghitung pendapatan perkapita dan besaran pendapatan yang diterima Indonesia. Mudah-mudahan saja, dari tahun ke tahun pendapatan Indonesia akan terus meningkat. (Editor: Chaerunnisa)