Cihuuy! Beban Uang Muka Kredit Mobil dan Motor Enggak Berat Lagi

uang muka kredit mobil

Bagi yang mau boyong mobil atau motor baru sekarang-sekarang ini, silakan jingkrak-jingkrak. Saat ini tak perlu lagi menyiapkan duit dalam jumlah besar untuk membayar DP (down payment/uang muka) kredit kendaraan.

 

Bank Indonesia lagi berbaik hati menerbitkan aturan pelonggaran uang muka kredit mobil atau motor yang resmi berlaku sejak 18 Juni lalu.

 

Aturan yang dimaksud itu tercantum dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) No.17/10/PBI/2015 mengenai Rasio LTV atau Rasio Financing To Value, untuk Kredit atau Pembiayaan Properti dan Uang Muka Kredit atau Pembiayaan Kendaraan Bermotor baik yang baru maupun bekas.

 

Konkretnya, uang muka untuk Kredit Kendaraan Bermotor (KKB) dan Pembiayaan Kendaraan Bermotor Syariah (KKB Syariah) dari kredit perbankan sudah diturunkan. Awalnya, uang muka kredit motor 25 persen dari total harga motor tapi sekarang turun jadi 20 persen.

 

Sedangkan roda empat yang digunakan untuk kegiatan yang non produktif cukup bermodalkan 25 persen uang muka. Ketentuan ini lebih rendah dari aturan sebelumnya yakni uang muka 30 persen.

 

Jelas dong peraturan baru ini menguntungkan bagi yang mengidam-idamkan kendaraan baru terparkir di garasi rumah. Jumlah utang yang bisa diajukan ke bank atau leasing bisa lebih besar dari sebelumnya. Artinya, lembaga keuangan bakal menambal 80% dari harga total kendaraan.

 

Kalau mau uang mukanya lebih murah lagi, ada baiknya melipir ke perusahaan multifinance atau leasing. Jumlah uang muka yang disyaratkan leasing lebih rendah ketimbang bank.

 

Hal itu mengacu pada surat edaran yang diterbitkan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Wasit industri keuangan ini juga sejalan dengan BI yang menerapkan penurunan uang muka.

 

Nah, surat edaran OJK yang dimaksud itu adalah:

 

SE OJK No 19/SEOJK.05/2015 mengenai besaran uang muka (down payment/DP) kendaraan bermotor untuk perusahaan pembiayaan non syariah

-SE OJK No 20/SEOJK.05/2015 mengenai uang muka kendaraan bermotor untuk perusahaan pembiayaan syariah.

 

OJK dan BI

 

 

Konsekuensi dari adanya dua surat edaran antara lain:

 

  • Uang muka motor minimal 15% untuk pembiayaan non syariah
  • Uang muka motor minimal 19% untuk pembiayaan dengan skema syariah
  • Uang muka mobil turun menjadi 20% yang berlaku untuk pembiayaan non dan syariah

 

Cuma OJK kasih syarat, uang muka rendah itu hanya berlaku bagi perusahaan pembiayaan yang punya kinerja apik. Kinerjanya itu tercermin dari rendahnya NPF (non performing finance).

 

Bahasa simpelnya, kredit macet yang dialami pembiayaan itu rendah atau kurang dari 5% saja.

 

Catatan dari OJK itu penting kalau mau dapat uang muka lebih murah dari perusahaan pembiayaan. Carilah informasi di OJK seputar perusahaan pembiayaan yang sehat sehingga bisa ikutan irit menyiapkan uang muka.

 

Jangan girang dulu, kenali beda uang muka murni dan total uang muka

Biar gampang bedakan apa itu uang muka murni dan total uang muka, baiknya langsung cekidot percakapan di showroom satu ini.

 

Mbak sales cantik    : Silakan Mas, mau pilih tipe yang mana?

 

Jono Suparman        : Saya suka yang itu yang tipe X. Berapaan mbak?

 

Mbak sales cantik    : Oh, yang itu Rp 150 juta. Bisa kredit kok dan prosesnya cepet

 

Jono Suparman        : Begitu ya mbak? Kalau kredit DP-nya jadi berapa?

 

Mbak sales cantik    : DP-nya murah, BI sudah turunkan jadi minimal 20% kok. Tenornya bisa sampai 4 tahun.

 

Jono Suparman        : Artinya kalau harga mobil Rp 150 juta, DP-nya jadi Rp 30 juta ya?

                                      Kalau segitu mampulah (sambil ingat-ingat saldo tabungan)

                                      Eh, aniwei angsurannya berapa jadinya?

 

Mbak sales cantik     : Saya hitung dulu ya (sambil pencet-pencet kalkulator) Tenor 4 tahun dan bunga 4,8%/tahun,                                            angsurannya Rp 2,980 juta. Murah kan, Mas? 4 tahun enggak berasa tuh (mulai goda)

 

Jono Suparman         : Ah, segitu enteng Mbak. Saya ambil deh

 

Mbak sales cantik     : Siap, Mas. Sekarang saya minta tanda jadi dulu Rp 1 juta. Nanti saya proses dan berikutnya                                              lunasi saja dulu total DP-nya sebesar Rp 41.820.000

 

Jono Suparman         : Eh busyet, kok jadi bengkak Rp 11 juta lebih? Gimane ceritanye?

                                       Katanya tadi cuma Rp 30 juta doang (dada Jono deg-degan)

 

mbak2 sales mobil cantik lagi ngobrol ama mas2 pembeli

 

 

Mbak sales cantik : (tetep senyum maksi) Yang Rp 30 juta itu DP murni, Mas.

 Yang Rp 41,820 juta itu total DP. Jadi gimana, Mas?

 

Jono Suparman : Hiks…(sambil bisa manyun)

 

Sudah kebayang bedanya? Gini, yang dimaksud DP murni itu hasil yang didapat dari pengurangan persentase minimal uang muka dari harga mobil. Aturan BI sekarang yang mensyaratkan minimal DP 20% dari harga mobil maka DP murni kasus di atas adalah Rp 30 juta.

 

Terus pokok utangnya berasal dari harga mobil dikurangi DP jadi Rp 150 juta-Rp 30 juta = Rp 120 juta yang diangsur selama tenor kredit.

 

Nah, yang si Jono Suparman lupa itu adalah mengabaikan biaya-biaya lain yang timbul dari pembelian mobil secara kredit. Dia mesti perhitungkan juga biaya asuransi, biaya provisi, biaya administrasi, dan angsuran pertama.

 

[Baca:Nasabah Kredit Motor Meninggal Bukan Berarti Utangnya Lunas]

 

Si mbak sales cantiknya sebut Rp 41,820 juta itu berasal dari DP murni plus biaya-biaya lainnya itu. Inilah yang disebut total DP.


Jadi kalau mau niat beli mobil, fokusnya itu bukan sekadar dihitung dari harga mobil dikurangi persentase minimal uang muka. Biar pengalaman Jono Suparman di depan mbak sales cantiknya enggak terulang. Bisa dipahami kan?

 

Image credit:

http://geotimes.co.id/wp-content/uploads/2015/03/OJK-dan-BI-Istimewa.jpg

http://images.detik.com/content/2011/06/20/647/spg5.jpg

Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →