Ingin Jadi Reseller Toko Online? Siap-Siap Tahan Banting sama 13 Problem Ini!

persiapan sebelum bisnis online

Mommies, pasti banyak yang sudah dengar tentang bisnis toko online, kan? Dari toko-toko online, banyak juga yang mencari agen-agen reseller. Profesi yang terbilang baru ini muncul berkat pesatnya kemajuan teknologi.

 

Banyak lho, ibu rumah tangga yang ingin jadi reseller toko online. Soalnya bisnis yang satu ini gak ribet-ribet amat. Mommies masih bisa antar-jemput anak, bersih-bersih rumah, juga masak buat suami.

 

Jadi reseller toko online itu artinya beli barang di suatu toko online dengan harga miring. Lalu, dijual lagi untuk meraup keuntungan. Bisa dijual lagi di toko online sendiri, bisa juga dijual lagi dengan memanfaatkan networking seperti acara arisan.

 

Gak perlu buka toko di mal atau pas buat jadi penjual barang. Cukup bermodalkan smartphone dan laptop plus koneksi Internet, udah. Mommies bisa gaet pelanggan dari Sabang sampai Merauke! [Baca: Jangan Jadikan Modal Usaha Sebagai Alasan Untuk Menyerah]

 

Walau sudah banyak peminat, tapi bukan berarti jadi reseller online gak ada tantangannya. Sedikitnya ada 13 problem yang harus bisa dihadapi reseller online. Tapi problem ini ga selalu bikin pusing. Beberapa malah bisa bikin senyum geli karena melihat kelakuan calon pembeli.

 

1. Iseng

Kadang ada orang iseng bilang pengin beli tapi akhirnya cuma bilang aja, gak ada realisasinya. Contohnya begini:
A: Penjual
B: Pembeli

A: Ada baju bayi lengan panjang gambar Cinderella, gak?
B: (Langsung jawab SMS) Ada, mau pesan?
…setelah 5 menit…
A: Saya mau beli
B: (Langsung jawab lagi) Ok, alamatnya di mana?
…setelah 10 menit…
A: Tapi tar ya kalo udah gajian
B: *speechless

 

toko online 1

 

Asuransi & Investasi
Asuransi & Investasi

2. Nawar gak jadi beli

Ada juga yang udah nawar sengit, sampai harga Rp 50 ribu ditawar jadi Rp 49.500, deal, tapi terus batal. Udah gitu batalnya bikin kita nyanyi “Sakitnya Tuh di Sini”: di-SMS gak dibales, di-BBM read doang. Krik..krik…krik…

 

3. Batal karena beda bank

Terus ada yang mbatalin sepihak setelah tahu bank buat transfer pembayaran kita beda dengan bank pembeli. Padahal tahap negosiasi udah selesai, udah dikirim rincian biaya. Dari pihak pembeli udah dikirim nama dan alamat lengkap. Bank transferan pun udah jelas diinformasikan di toko online.

 

Tapi di SMS begini bilangnya: “Wah, pakainya BCA, ya. Saya gak punya rekening BCA. Ada Bank Jawa Tengah, gak?” Zzzzzzz…

 

4. Price police

Price police adalah orang yang nanyain harga doang cuma buat mbandingin ama harga di tempat lain. Kalau ada SMS bilang “Kok, harganya beda ama di tokok XXX” ya udah. Siap-siap di-PHP-in alias dikasi harapan palsu. Kemungkinan besar dia cuma mbandingin harga.

 

5. Udah di-keep, batal

Yang lebih ngeselin ini nih. Barang tinggal satu, yang minat ada dua orang. Tapi yang satu udah pesen duluan dan minta dijagain sampai jam tertentu biar ga dibeli orang. Janjinya, dia bakal bayar pas jam itu.

 

Tapi begitu jamnya udah lewat, gak ada kabar. Terus pas kita nganggap dia batal dan nawarin barang ke orang kedua yang tadi juga minat, ternyata dia udah dapat barang yang sama di tempat lain.

 

6. Tanya resi padahal baru bayar

toko online 3

 

 

Asuransi & Investasi
Asuransi & Investasi

Ada lagi pembeli yang deal, transfer jam 11.00 misalnya. Terus jam Rp 13.00 udah SMS nanyain resi. Udah gitu pas dijawab resinya akan dikirim nanti malam pembelinya bales: “Jangan lama-lama, ya.”

 

Di mana-mana reseller toko online baru mengirim barang pesanan pas udah sore/malem gitu, pas layanan logistik kayak JNE atau TIKI udah mau tutup, biar bisa sekalian ngirimnya pada hari itu kalau ada banyak pesanan. Kalau nanyain resi jam satu padahal ngirim transferan jam sebelas, yaa gubraaak.

 

7. Tanya barang yang jelas gak tersedia

Meski udah majang barang dagangan di toko online dengan keterangan “available” dan “non-available”, masih saja ada pembeli ajaib yang tanya “Barang XXX ada? Saya mau beli”. Padahal di keterangan gambarnya sudah ditulis barang habis atau tak tersedia.

 

8. Pengin model sendiri

Ini biasanya yang kena reseller online baju nih. Ada pembeli yang bilang mau beli baju A, tapi spesifikasinya dikombinasikan dengan barang B, C, D, E, sampai Z. Begini contohnya:

 

A: Sis (sister/sista, sapaan akrab buat penjual/pembeli online), saya mau beli baju A, tapi renda-rendanya kayak yang baju B. Terus lipetan di deket pundak kayak baju C.
B: *Mengheningkan ciptaaa, mulai…dikira penjahit baju kali ya

 

9. Gak sabaran

Ada pembeli yang mungkin karena saking ngebetnya pengin segera pakai barang yang dibeli, jadi gak sabaran. Barang udah dikirim, nomor resi udah dikasi, estimasi lama pengiriman 3 hari menurut jasa ekspedisi. Tapi baru 1 hari berselang, si pembeli udah nanya-nanya mulu kapan barangnya sampai.

 

Pas dibilang menurut jasa ekspedisi prediksi pengiriman sampai 3 hari, gak terima karena mikir itu kelamaan, padahal dari awal sudah diberi tahu. Terus pas disarankan ngelacak pengiriman pakai nomor resi, malah minta pembeli yang ngelacakin buat dia.

 

toko online 3

10. Ngotot minta diskon, padahal cuma beli 1

Pembeli minta diskon oke-oke aja. Tapi ya masak cuma beli 1 minta diskon, terus pakai acara maksa lagi. Ada pula yang minta diskon karena ngaku akan jadi reseller barang itu. Pas ditanya emang mau beli berapa, dijawab “Cuma mau beli satu sih”. Lahdalahh..reseller barang 1 biji. Yaa, salaaam.

 

11. Coba-coba nipu

Kalau yang satu ini udah mengarah ke tindak kriminal. Ada pembeli yang udah deal, ngirim bukti transfer. Tapi ternyata bukti transfernya palsu. Kalau penjual main okein aja tanpa ngecek rekening apakah duit bener udah masuk atau belum terus langsung kirim barang, sudah, bablas itu barang.

 

12. Malah pamer

Pas dapet calon pembeli yang nanya-nanya barang terus minat mau beli banyak, seneng dong kita. Tapi pas udah cas-cis-cus ngomongin transaksi, gongnya si pembeli bilang begini, “Tar bayarnya nunggu mamaku balik dari Eropa, ya.” Gubraak. Biasanya pembeli ABG perempuan yang kayak gini.

 

13. Gak ada respons, tahu-tahu nongol marah-marah

Gak sedikit juga pembeli yang udah negosiasi sampai ketemu harga barang yang disetujui si pembeli, tapi terus kayak ilang ditelan bumi. Sebagai penjual, kalo ada pembeli lain yang mau beli barang itu, pastinya dilepas. Lhawong belum ada kepastian bayar dari si calon pembeli pertama.

 

TapI si calon pembeli itu tiba-tiba nongol dan mengatakan deal. Waktu diberi tahu baran sudah terjual, mencak-mencak. “Kan saya udah pesen tadi.” Iya. pesen doang…

 

toko online 4

 

Itulah beberapa tantangan yang mungkin akan dihadapi Mommies jika in jadi reseller toko online. Namun yang namanya usaha pasti ada rintangan. Kalau sudah punya niat, gampang melibas rintangan itu. [Baca: Tips Membangun Usaha Rumahan untuk Mommies Yang Tidak Malas Membaca]

 

 

 

Image credit:

  • http://www.tasarebags.com/image/data/TESTIMONI%201%20FOR%20WEB.jpg
  • http://s1118.photobucket.com/user/alamsyah10/media/Capture19_9_35_zps9aa8bd19.jpg.html
  • http://2.bp.blogspot.com/-SJhXH69TAbY/UpVrrDzdyKI/AAAAAAAAKZk/0Q423BFZptU/s1600/002.jpg
  • http://2.bp.blogspot.com/-GHvXc8HKsoU/UpVrrTsUKuI/AAAAAAAAKZw/r5tedLTg9uo/s1600/003.jpg
Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →