Kecanduan Kartu Kredit Gak Masalah Dong Kalau Kamu Memang Bertanggungjawab

kecanduan kartu kredit

Sekarang emang jamannya uang digital. Tengok saja deh, sudah banyak transaksi yang gak perlu uang tunai.

Mau bayar ojek online, gak perlu ngeluarin duit dari kantong. Bayar toll, tinggal tempel kartu. Intinya dalam sehari-hari kita udah jarang banget lah melihat duit.

Hal itu juga berlaku dalam hal belanja, apalagi online shopping. Lihat barang yang diincar, masukin keranjang belanja, bayar pakai kartu kredit/debit, tunggu sampai barang sampai di rumah. Praktis!

Tapi gak bisa dimungkiri, mengontrol ‘uang virtual’ membutuhkan skill tersendiri. Lantaran gampang buat belanja, kadang tagihan sering menumpuk di akhir bulan gara-gara gak diatur. Ya iya dong, lebih gampang menghitung uang tunai dibandingkan menghitung uang yang ada di saldo rekening.

Nah, kalau saat ini kamu sudah lengket banget alias gak bisa dipisahkan dari kartu kredit atau debet, gak masalah kok asalkan kamu bertanggung jawab.

kecanduan kartu kredit
Hitung bareng-bareng deh kalo perkara duit. (ngitung duit/malesbanget)

1. Tetap Hitung Pemasukan

Berapa gajimu sebulan? Berapa limit kartu kreditnya? Dua hal tersebut kudu diitung mateng-mateng biar keduanya jalan dengan harmonis.

Misalnya gaji sebulan adalah Rp 10 juta, kemudian limit kartu kredit Rp 20 juta. Masa iya limit tersebut mau dipentokin? Gak mungkin kan. Itu namanya sudah besar pasak daripada tiang.

Gaji Rp 10 juta tersebut tentu masih harus dipotong untuk keperluan lain kayak belanja bulanan, makan, jajan, transportasi, listrik, dan lain-lain. Sisanya baru deh buat tabungan atau dana darurat.

2. Bujet Belanja Berapa?

Coba kita bikin simulasi deh dengan gaji tersebut.

Gaji bulanan: Rp 10 juta

Belanja bulanan: Rp 1 juta

Cicilan berjalan: Rp 2 juta

Transportasi: Rp 1 juta

Listrik: Rp 1 juta

Tabungan: Rp 2 juta

Sisa: Rp 3 juta

Berarti asumsi belanja kartu kreditmu maksimal adalah Rp 3 juta. Kalau sudah lebih dari itu, hhmmm siap-siap agak mengencangkan ikat pinggang.

3. Bagaimana dengan Bunga?

Sudah aware dengan bunga kartu kredit kan? Jadi setiap kali pembelanjaan ada bunga yang dibebankan antara 2,95% – 3%. Kalau setiap bulan kamu selalu melunasi tagihanmu, bunga gak bakal dibebankan. Tapi jika ada sisa tagihan di bulan berikutnya, itulah yang akan dibebankan bunga.

So, usahakan selalu melunasi tagihan yang dibebankan setiap bulan. Kalaupun harus mencicil sesuatu, pakai saja fitur cicilan 0% agar tagihan gak bengkak.

kecanduan kartu kredit 1
Setumpuk kartu kayak gini bisa jadi berkah bisa juga jadi bencana. (kartu kredit/etalasebisnis)

4. Sudah Yakin Cocok dengan Kartu Kreditmu?

Setiap kartu kredit memiliki peruntukkan yang berbeda-beda loh. Ada yang ngasih diskon gede saat belanja, ada yang memanjakan traveler, ada juga yang khusus ngasih cashback dan point rewards.

Memanfaatkan fitur-fitur tersebut itu penting, agar benefit yang didapat bisa maksimal. Misalnya belanja bulananmu sering menyita banyak porsi gaji, ya gunakan saja kartu kredit yang ngasih diskon gede.

So, kecanduan kartu kredit itu gak masalah kok, asalkan kamu bisa bertanggungjawab dan bijak. Jangan dulu mikir kartu kredit itu negatif.

 

Yang terkait artikel ini:

Tagihan Kartu Kredit Membengkak dan Gak Kunjung Lunas, Coba Cara Ini Deh!

Kolaborasi Tepat Kartu Kredit dan Ibu Rumah Tangga Buat Bikin Belanja Bulanan Lebih Hemat

Otong Baru Sadar Gagal Bayar Seluruh Utang Kartu Kredit Bunganya Mencekik

 

CTA Banner Bank Mega CC

Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →