Program Cicilan 0 Persen Kartu Kredit Cuma Bisa Nguntungin Kalau Kamu Baca Triknya Ini!

cicilan 0 persen kartu kredit thumb

Cicilan 0 persen kartu kredit gak bisa dimungkiri bikin air liur netes. Apalagi buat kita-kita yang demen belanja.

Masalahnya, berbuat sesuatu dengan dasar air liur netes alias nafsu belaka kemungkinan besar bakal berujung penyesalan. Sebab nafsu itu bikin buta hati dan pikiran.

Yang sebaiknya dilakukan saat lagi ada promo cicilan 0 persen kartu kredit adalah curiga. Loh, kok curiga?

Begini. Tiap kali bikin program, bank pasti nyertain yang namanya syarat dan ketentuan. Biarpun ditulis dalam ukuran kecil dan letaknya mojok, tetep harus kita baca ini aturan.

Aturan ini yang jadi dasar kita buat nentuin keputusan: mau ambil atau enggak manfaat program itu. Ini juga berlaku buat program cicilan 0 persen kartu kredit.

Biarpun program ini dibalut kata-kata nan membetot perhatian kayak “promo”, “barang terbatas”, atau “harga naik besok pagi”, tetep aja bank bikin program itu bukan untuk ngasih layanan gitu aja. Bank bukan lembaga sosial yang tugasnya berderma, melainkan cari untung.

Itu sebabnya kita harus curiga. Ada sedikitnya dua pertanyaan yang harus kita jawab sebelum memutuskan beli barang dengan fasilitas cicilan 0 persen:

1. Gimana aturan mainnnya?

2. Apa ada efek sampingnya?

Jawabannya pasti ada di syarat dan ketentuanyang menyertai program ini. Mau tahu contekannya? Lanjut ke poin di bawah ini:

Aturan Main Cicilan 0 Persen?

Sesuai dengan namanya, dengan program ini kita bisa beli sesuatu dengan cara mencicil tanpa bunga. Umumnya cicilan 0 persen dengan kartu kredit maksimal sampai 24 bulan.

Tapi tanpa bunga gak berarti tanpa syarat. Syarat yang harus dipenuhi adalah:

– Limit mencukupi

– Merchant membuka fasilitas pembayaran itu

Misalnya limit Rp 3 juta tapi mau nyicil handphone seharga Rp 4 juta ya jelas gak bisa. Tapi kan bisa aja dicicil Rp 1 juta selama empat kali? Sayangnya bukan begitu aturan mainnya.

Kalau mau beli dengan cicilan 0 persen barang seharga Rp 4 juta, otomatis limit kartu kredit akan terpotong senilai itu saat transaksi. Jadi kalau limit Rp 5 juta lalu dipakai nyicil 0 persen Rp 4 juta, berarti limit pada bulan berikutnya tinggal Rp 1 juta.

 

Limit itu akan kembali ke angka Rp 5 juta setelah cicilan lunas. Rinciannya:

Limit: Rp 5 juta
Harga barang: Rp 4 juta
Limit tersisa: Rp 5 juta- Rp 4 juta= Rp 1 juta

Cicilan pertama: Rp 1 juta
Limit bertambah jadi  Rp 1 juta (cicilan) + Rp 1 juta (limit sebelumnya)= Rp 2 juta

Cicilan kedua: Rp 1 juta
Limit bertambah jadi Rp 1 juta (cicilan) + Rp 2 juta (limit sebelumnya)= Rp 3 juta

Dan seterusnya.

Efek Samping Cicilan 0 Persen

Nah, ini yang biasanya sering kelewat. Seperti obat, meski berguna buat yang minum, ada efek sampingnya. Fasilitas cicilan 0 persen kartu kredit juga begitu.

Efek samping di sini artinya risiko yang bisa timbul dalam layanan tersebut. Misalnya:

– Bunga yang dibebankan kalau kita telat bayar tagihan. Jadi cicilan 0 persen berlaku hanya kalau kita disiplin bayar     tagihan per bulan selama periode cicilan.

– Biaya administrasi yang harus kita bayar. Jadi meski bunga 0 persen, tetep ada biaya administrasi tergantung             keputusan masing-masing bank penerbit kartu kredit.

– Biaya overlimit yang bisa muncul kalau kita ambil cicilan 0 persen mendekati limit. Lalu lupa ada cicilan itu, terus       pakai kartu buat bayar transaksi lain.

– Kena jebak markup harga. Gak mustahil merchant naikin harga barang yang ditawarin lewat cicilan 0 persen biar     untung tetep gede.

Khusus soal markup, kita harus waspada bener. Kita harus survei perbandingan harga barang yang mau dibeli di satu toko dengan toko lainnya. Kalau ternyata ada markup, kita mundur dulu selangkah.

Misalnya harga notebook aslinya Rp 5 juta. Tapi dalam program cicilan 0 persen harganya menjadi 5,5 juta dengan fasilitas angsuran selama 12 bulan.

Kalau bisa pakai cash bagus, gak perlu pakai cicilan 0 persen. Tapi kalau ada slot untuk cicilan per bulan karena pengeluaran udah banyak, mendingan nyicil.

Keuntungannya, duit gak langsung habis dalam satu transaksi itu. Kita masih bisa alokasikan anggaran buat pos-pos lain sampai cicilan lunas.

Pada akhirnya, program cicilan 0 persen ini berguna kalau kita paham dan sesuaikan dengan kondisi finansial. Kita juga harus bisa membedakan antara keinginan dan kebutuhan. Ingat, barang yang diinginkan gak selalu dibutuhkan.

Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →