Memahami Pertumbuhan YOY dan Cara Menghitungnya

yoy

Tahun ke tahun atau yang dikenal dengan Year On Year atau YOY adalah istilah yang tidak asing dalam bidang ekonomi. Umumnya penggunaan YOY untuk membandingkan kondisi tahun sekarang ini dengan tahun sebelumnya.

Hal ini untuk mengetahui, apakah tahun yang sedang berjalan saat ini lebih baik pencapaiannya dibandingkan tahun lalu. 

Istilah tersebut yang dikenal dengan perbandingan time series data. Lewat perbandingan YOY dapat disimpulkan adakah perubahan yang terjadi selama tahun ini, baik dari sisi kuantitas atau kualitas?

Apa Saja yang Dihitung dalam YOY? 

Penggunaan YOY dilakukan biasanya digunakan untuk mengukur sebuah keberhasilan dan tingkat pertumbuhan. Subyek yang diukur dalam pertumbuhan YOY adalah perusahaan dan sebuah negara. 

Apa saja yang dibandingkan, berikut penghitungan secara YOY dalam rangka membandingkan sesuatu. 

1. Pendapatan penjualan

Laporan keuangan sebuah perusahaan selalu mencantumkan nilai pendapatan dan penjualan setiap tahunnya. Dalam laporan tersebut, tercatat pula berapa banyak penjualan meningkat atau turun pada tahun ini. Kemudian membandingkannya dengan tahun sebelumnya.

2. Biaya barang terjual

Biaya merupakan komponen yang selalu dihitung secara YOY dan dibandingkan oleh sebuah perusahaan. Gunanya untuk mengetahui seberapa baik perusahaan mampu mengelola marjin kotornya.

3. Penjualan secara umum dan biaya administrasi

Seberapa banyak penjualan yang dilakukan adalah komponen paling penting untuk mengukur kinerja perusahaan tersebut. Tentu hal ini harus sebanding dengan berapa biaya sebuah perusahaan. Selisih ini selalu dibandingkan setiap tahunnya untuk mengukur perusahaan tersebut mencapai penjualan baik dan pengelolaannya telah efisien.

4. Laba sebelum penyusutan bunga dan amortisasi (EBITDA)

Perusahaan kerap menggunakan perbandingan YOY untuk mengukur laba operasional dan produksi untuk arus kas

1.Laba bersih

Perbandingan YOY selalu digunakan perusahaan untuk mengukur kondisi bisnis setiap waktu. Ukuran perbandingan tiap tahun EBITDA sebagai tolak ukur profitabilitas keseluruhan antara perusahaan dan industri.

2.Laba per saham

Bagi investor hitungan secara YOY atas laba yang diperoleh dalam bentuk saham, punya kegunaan untuk menganalisis bottom line pada saham dasar sebuah perusahaan. 

5. Mengukur pertumbuhan ekonomi 

Selain untuk mengukur laporan keuangan, penggunaan YOY sebagai indikator ekonomi sebuah negara. Data ekonomi sebuah negara yang dirilis setiap tahun akan selalu membandingkan dengan kondisi tahun sebelumnya.

Gunanya, untuk mengetahui prospek, tingkat kesejahteraan dan kondisi ekonomi sebuah negara tersebut. Berikut yang kerap menjadi pengukuran secara YOY dalam sebuah negara:

1.Inflasi 

Dalam rangka untuk mengukur tren inflasi.

2.Tingkat pengangguran

YOY digunakan untuk mengukur tren tingkat partisipasi tenaga kerja.

3.PDB (Produk Domestik Bruto) 

Produk domestik bruto adalah gambaran mengukur kesehatan perekonomian sebuah negara, dan selalu diukur tingkat pertumbuhannya secara YOY. PDB menjadi salah satu data ekonomi penting bagi pelaku usaha, investor, masyarakat pekerja dan juga stakeholder dalam mengambil keputusan populis.

4.Suku bunga 

Tren penurunan atau kenaikan suku bunga yang ditetapkan bank sentral dihitung secara YOY. Ini untuk mengetahui kondisi perekonomian sebuah sektor usaha yang pendanaannya bergantung pada perbankan.

6. Mengukur pertumbuhan 

Mengevaluasi penghitungan pertumbuhan YOY tidaklah sulit. Yuk, coba untuk menghitung sendiri pertumbuhan secara YOY.

Paling awal yang harus kamu lakukan adalah mengumpulkan data yang kamu perlukan. Misalnya data bulanan untuk periode yang kamu cari. Selanjutnya, lengkapi dengan informasi yang sama dibandingkan periode tahun sebelumnya. Ada tiga langkah cara menghitung rata-rata pertumbuhan YOY.

1. Data pada bulan saat ini dikurangi dengan data bulan yang sama pada tahun lalu. Apabila hasilnya, positif maka sedang terjadi pertumbuhan sebaliknya apabila negatif terjadi kerugian.

Contoh: Laba sebuah perusahaan pada awal tahun Rp 10.000, maka nilai awalnya adalah Rp10.000. Laba perusahaan awal tahun lalu Rp 5.000 maka selisih laba perusahaan tahun ini dibandingkan tahun sebelumnya Rp5.000. Laba perusahaan tahun ini mengalami kenaikan artinya perusahaan sedang mengalami pertumbuhan.

2.Ambil perbedaan kemudian membaginya dengan jumlah total sebelumnya. Hasilnya akan terlihat tingkat pertumbuhan pada bulan di tahun ini dengan bulan yang sama pada tahun sebelumnya.

Contoh: Kenaikan laba tahun ini Rp5.000 dibagi total perolehan laba tahun lalu Rp5.000 hasilnya adalah satu (1).

3.Terakhir hasil dari pembaginya dikalikan 100.
Contoh: hasil akhir tadi dikalikan 100 yang adalah 1×100= 100. Artinya pertumbuhan laba perusahaan tahun ini sebesar 100% dibandingkan dengan tahun lalu atau YOY.

Manfaat Menghitung Pertumbuhan Secara YOY 

Pengukuran yang dilakukan secara YOY memiliki sejumlah keunggulan. Lewat pengukuran secara YOY analisa keuangan dapat dengan cepat memastikan kondisi perusahaan tersebut. Berikut manfaat menghitung pertumbuhan dengan cara YOY.

1. Perbandingan YOY berharga untuk portofolio investasi

Investor biasanya lebih suka memeriksa kinerja sebuah perusahaannya secara YOY. Ini untuk melihat bagaimana kinerja berubah sepanjang waktu.

2. Analisis lebih komprehensif

Lewat pemeriksaan pertumbuhan secara YOY, faktor yang memengaruhi bisnis akan terlihat. Biasanya penjualan, keuntungan dan kondisi keuangan berubah selama periode setiap tahunnya.

Demikian penjelasan dan kegunaan YOY. Mari coba terapkan penghitungan pertumbuhan YOY usaha kita sendiri, ya

Marketplace Asuransi #1 Indonesia
Jaminan termurah sesuai anggaran Layanan gratis dari beli hingga klaim Proses praktis, polis langsung terbit Pilihan polis dari 50 asuransi terpercaya
Lihat Penawaran Promo →